Apa yang Telah Dipelajari oleh Korban 9/11 dan Responden Pertama Tentang Kesehatan Masyarakat dalam 20 Tahun Sejak Serangan – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Dr. David Prezant terlempar sepenuhnya ke udara pada pukul 9:59 pagi 11 September 2001. Dia tidak melihat dampaknya, tetapi dia merasakannya ketika menghantam—dan itu hampir membunuhnya.

banner 336x280

Lebih dari satu jam sebelumnya, Prezant, yang saat itu menjabat sebagai wakil kepala petugas medis Pemadam Kebakaran New York, menuju tempat kerjanya yang biasa di Kantor Urusan Medis FDNY, tepat di seberang Jembatan Manhattan di Brooklyn. Dia sudah mendengar bahwa sebuah pesawat menabrak Menara Utara World Trade Center, dan dia menganggap itu kecelakaan. Namun, pada saat dia sampai di kantornya, Menara Selatan juga telah diserang, dan jelas bahwa negara itu sedang diserang.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Prezant berlari ke lokasi Trade Center dan mengambil posisi di luar Menara Selatan, bersama dengan petugas pemadam kebakaran, pekerja layanan medis darurat dan responden pertama lainnya, bersiap untuk melakukan triase yang terluka saat mereka keluar dari gedung. Namun dengan cepat, posisi mereka menjadi terlalu berbahaya untuk dipegang, dengan puing-puing yang menyala—dan akhirnya tubuh-tubuh—berjatuhan dari atas. Prezant dan yang lainnya memutuskan untuk mencari tempat baru yang jaraknya aman dari gedung di West Street di dekatnya, tetapi tidak lama setelah mereka berbelok untuk pergi, menara itu merosot ke bawah. Kekuatan keruntuhan menghantam Prezant di belakang, mengangkatnya dari kakinya dan melemparkannya ke seberang West Street, menjatuhkannya di kaki jembatan penyeberangan.

“Bagian tengah jembatan runtuh,” kata Prezant, “tetapi saya turun di dekat fondasi beton di sebelah kanan dan itu melindungi saya. Saya menggali diri saya sendiri dan selama sisa hari kami tinggal di sana dan kami melakukan triase dan merawat yang terluka berjalan.”

Petugas pemadam kebakaran melewati reruntuhan dan melalui awan asap di World Trade Center di New York, pada 11 Oktober 2001.
Stan Honda — APPetugas pemadam kebakaran melewati reruntuhan dan melalui awan asap di World Trade Center di New York, pada 11 Oktober 2001.

Dua puluh tahun kemudian, Prezant masih bersama FDNY—sekarang sebagai kepala petugas medisnya. Lebih penting lagi—setidaknya baginyadia juga direktur program kesehatan World Trade Center cabang pemadam kebakaran, yang didirikan pada 2010 ketika Kongres meloloskan dan Presiden Barack Obama menandatangani James Zadroga 9/11 Undang-Undang Kesehatan dan Kompensasi, dinamai setelah seorang perwira polisi Kota New York yang meninggal pada tahun 2006 karena penyakit pernapasan yang dikaitkan dengan waktunya di tumpukan WTC setelah serangan tersebut. Secara total, program ini melayani 112.042 anggota secara nasional, termasuk 64.429 responden umum, 17.031 petugas pemadam kebakaran dan 30.582 orang yang selamat; 65.307 anggota memiliki setidaknya satu kondisi kesehatan bersertifikat. Perawatan sangat dibutuhkan.

Di antara 15.000 pendaftar FDNY saja, 11.300 memiliki setidaknya satu kondisi kesehatan fisik atau mental bersertifikat sebagai hasil dari layanan mereka pada dan setelah 9/11, termasuk kondisi pernapasan bagian atas seperti COPD dan fibrosis paru; penyakit refluks gastroesofagus; beberapa jenis kanker; PTSD, depresi, kecemasan dan penyalahgunaan zat. Hampir 3.900 dari total kelompok memiliki setidaknya satu bentuk kanker; lebih dari 4.300 memiliki kondisi kesehatan mental.

“Saya masih memiliki satu hari dalam seminggu di mana saya mencurahkan seluruh hari dan sebagian besar malam saya untuk perawatan petugas pemadam kebakaran World Trade Center dan pekerja EMS yang baru pulih dari penyakit mereka,” kata Prezant. Beberapa tidak pernah sembuh. Sejak menara jatuh satu generasi yang lalu, lebih dari 3.900 klaim telah diajukan ke Dana Kompensasi Korban atas nama responden pertama dan orang lain yang telah meninggal karena kondisi dikontrak dalam debu dan puing-puing dan darah hari itu.

Program Kesehatan WTC sangat penting bagi orang-orang seperti Tom Wilson, seorang pensiunan polisi berusia 52 tahun, yang membantu orang-orang mengungsi melintasi Jembatan Williamsburg di Manhattan. Wilson ditempatkan di Ground Zero mulai 12 September 2001, dan kemudian mencari sisa-sisa manusia di antara puing-puing bangunan yang dibawa ke TPA Fresh Kills, mengaduk debu beracun yang dibuang oleh menara yang jatuh.

Kesopanan“Ini mengganggu saya, secara mental, bahwa saya tidak pernah bisa menyelamatkan siapa pun atau membantu siapa pun, kecuali hari yang sebenarnya ketika saya membantu orang menyeberangi Jembatan Williamsburg,” kata Tom Wilson.

Sementara Wilson sehat sepanjang hidupnya, dia segera menderita batuk yang tidak kunjung hilang. Yang disusul dengan masalah pencernaan, bronkitis kronis, dan akhirnya kanker di lidahnya yang menyerang otot di bawahnya. Untuk menyelamatkan nyawanya, para dokter mengambil sepertiga lidahnya dan menggantinya dengan jaringan dari pergelangan tangannya. Operasi itu diikuti dengan enam minggu radiasi kepala dan leher, yang membuatnya menderita sindrom fibrosis radiasi.

“Jaringan parut dan struktur fibrosa dari operasi sekarang menekan arteri karotis saya,” kata Wilson.

Baca lebih lajut: Data Dua Puluh Tahun Menunjukkan Bagaimana Amerika Berubah—Dan Tidak—Setelah 9/11

Bagi banyak penyintas 9/11, korban emosional sama akutnya dengan korban fisik. Di antara mereka yang terdaftar dalam program WTC federal, masalah kesehatan mental adalah kategori paling umum ketiga dari kondisi bersertifikat, setelah penyakit paru-paru atau pencernaan yang disebabkan oleh menghirup limbah beracun, dan kanker; lebih dari 12.500 orang yang selamat dan responden telah disertifikasi memiliki PTSD yang terkait dengan serangan tersebut. Dr. Adriana Feder, associate director untuk penelitian di Program Kesehatan Mental World Trade Center di Icahn School of Medicine di Gunung Sinai, menjelaskan serangan World Trade Center tidak biasa karena para penyintas dan responden menghadapi “dampak ganda” dari racun dan trauma psikologis. Banyak orang yang selamat menghadapi cedera mental dan fisik pada saat yang sama, yang dapat saling memberi makan seiring berjalannya waktu; misalnya, dia mencatat, nyeri kronis dapat memperburuk PTSD, yang pada gilirannya dapat menyebabkan peradangan, masalah jantung dan kondisi lainnya.

Pada saat yang sama, Feder menekankan bahwa banyak orang telah didukung oleh komunitas dan hubungan baru yang terbentuk dari tragedi. Satu hal yang telah meningkatkan kehidupan Wilson, misalnya, adalah tindakan memberi kembali — bekerja sebagai advokat untuk program WTC, yang katanya telah membantu PTSD-nya dan dengan kesedihan dia merasa tidak menemukan siapa pun untuk diselamatkan. di World Trade Center, dan bahwa dia mungkin melewatkan sisa-sisa manusia ketika dia menyaring reruntuhan. “Ini mengganggu saya, secara mental, bahwa saya tidak pernah bisa menyelamatkan siapa pun atau membantu siapa pun, kecuali hari yang sebenarnya ketika saya membantu orang menyeberangi Jembatan Williamsburg,” kata Wilson.


Bagi Conrad Tinney, mantan petugas pemadam kebakaran, kematian tampaknya dimulai setiap Agustus. Saat itulah peringatan 9/11 mendekat dan surat kabar mulai menulis cerita tentang kematian lebih banyak responden pertama yang berada di lokasi setelah serangan. Tinney, yang bekerja sebagai petugas pemadam kebakaran untuk FDNY, ditugaskan tugas kamar mayat setelah menara runtuh, mengidentifikasi mayat baik di lokasi maupun di kamar mayat departemen di 30th Street di Manhattan. Dia ingat terutama baunya, yang paling menyengat di lokasi saat hujan. Pada saat itu dia memiliki janggut, tetapi bau yang tajam merasukinya, memaksanya untuk dicukur bersih.

“Saya mencoba keramas, tetapi tidak membantu,” kata Tinney. “Jadi saya mencukurnya, dan ya, itu tidak baik. Aku masih akan menciumnya. Saya menciumnya sekarang setiap kali hujan atau bahkan menjadi lembab. ”

Bau kematian hanyalah sebagian dari apa yang melekat pada Tinney. Dia bergulat dengan depresi setelah pekerjaannya, di mana dia menjalani terapi. Dari 2007 hingga 2014, ia berjuang dan mengatasi bronkitis pertama dan kemudian kanker paru-paru. Kemudian ia mengembangkan limfoma Hodgkin, yang sekarang dalam remisi.

“Saya menjalani psikoterapi selama dua tahun,” kata Tinney. “Setiap kali saya mendengar pesawat terbang di atas, mata saya tertuju ke langit. Itu hanya refleks otomatis.”

Bagi Tinney, terapi itu membantu; sementara dia masih berjuang melawan penyakit fisik, gejala emosionalnya telah mereda. Prezant menunjuk pada kasus-kasus seperti itu serta tingkat penurunan PTSD secara keseluruhan sebagai tanda yang umumnya positif, tetapi kabar baik itu menyembunyikan kebenaran yang buruk. “Apa yang telah terjadi adalah bahwa bagi banyak orang, PTSD telah beralih ke depresi kronis,” katanya.

Senat dan DPR Demokrat mengadakan konferensi pers dengan responden pertama dari New York dan anggota Veteran Amerika Irak dan Afghanistan untuk mengumumkan dukungan mereka untuk otorisasi ulang permanen Undang-Undang Otorisasi Ulang Kesehatan dan Kompensasi 9/11 James Zadroga di luar US Capitol di Washington , DC, pada 17 November 2015.
Chip Somodevilla—Getty ImagesSenat dan DPR Demokrat mengadakan konferensi pers dengan responden pertama dari New York dan anggota Veteran Amerika Irak dan Afghanistan untuk mengumumkan dukungan mereka untuk otorisasi ulang permanen Undang-Undang Otorisasi Ulang Kesehatan dan Kompensasi 9/11 James Zadroga di luar US Capitol di Washington , DC, pada 17 November 2015.

Memastikan bahwa para penyintas mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan merupakan tantangan politik dan legislatif yang sama besarnya dengan tantangan medis. Undang-undang Kesehatan dan Kompensasi 9/11 James Zadroga tahun 2010, yang menetapkan Program Kesehatan WTC, hampir digagalkan oleh filibuster oleh senator Republik sampai mengumpulkan pendukung terkemuka, termasuk komedian Jon Stewart, yang advokasinya membantu mendorongnya melintasi garis finish. Namun, karena program tersebut perlu didanai setiap tahun, para advokat harus terus kembali ke Capitol untuk menggalang dukungan hingga 2015, ketika lembaga tersebut diberi wewenang untuk melayani para penyintas dan responden hingga 2090—diotorisasi yaitu, tetapi tidak sepenuhnya didanai. Selama ada Kongres dengan komite penyusunan anggarannya, akan ada tawar-menawar tentang bagaimana membayar perawatan para veteran pada hari yang mengerikan itu.

Bagaimanapun, itu adalah hal yang baik bahwa Kongres telah mengambil pandangan yang panjang. John Howard, administrator Program Kesehatan WTC dan direktur Institut Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja, menjelaskan bahwa sementara beberapa penyakit yang berhubungan dengan 9/11 berkembang segera, yang lain, seperti mesothelioma, dapat memakan waktu bertahun-tahun untuk muncul. “Seiring bertambahnya usia anggota kami, saya pikir kami akan melihat interaksi antara kondisi yang terjadi pada populasi yang menua dan kondisi 9/11,” kata Howard. “Jadi saya pikir ini akan menjadi profil kesehatan yang lebih menantang bagi anggota kami saat kami melewati 20 tahun ke depan.”

“Menantang” mungkin dalam beberapa hal mengecilkan masalah. Sulit—dalam beberapa kasus mustahil—untuk melacak mekanisme di balik penyakit yang menimpa para penyintas, membongkar bagaimana kontaminan ini atau itu menyebabkan penyakit ini atau itu. Sebanyak apapun itu karena jumlah dan kompleksitas racunnya.

“Ini adalah sesuatu yang mengganggu saya, dengan politisi dan pejabat terpilih: bahwa mereka semua ingin pergi ke sana pada hari itu dan berkata, 'Jangan pernah lupa.' Mereka memang lupa
Kesopanan“Ini adalah sesuatu yang mengganggu saya, dengan politisi dan pejabat terpilih: bahwa mereka semua ingin pergi ke sana pada hari itu dan berkata, ‘Jangan pernah lupa.’ Mereka memang lupa” kata Richard Palmer.

“Partikulat ini dilapisi dengan bahan kimia pembakaran dan pirolisis,” kata Prezant. “Dan dalam tiga hari pertama juga ada gas, uap di seluruh kompleks, dan kemudian api terus berkobar hingga akhir Desember, melepaskan lebih banyak uap.” Bahkan setelah api padam, keracunan baru terus berlanjut. “Selama upaya penyelamatan dan pemulihan yang berlangsung hingga musim panas 2002, saat Anda menggali dan mengungkap ruang bawah tanah, yang melepaskan gas yang sama yang ada di sana pada hari 9/11.”

Baca lebih lajut: Amerika Selalu Berjuang untuk Mengenang Tragedi. Beberapa Komunitas Mencoba Berbuat Lebih Baik untuk COVID-19

Beberapa responden dan penyintas tetap frustrasi dan marah karena butuh waktu lama bagi negara, termasuk politisi, untuk memperhitungkan jumlah korban serangan yang sedang berlangsung. Rich Palmer, pensiunan sipir pemasyarakatan yang bertugas di operasi kamar mayat selama pemulihan 9/11, mencatat bahwa bulan ini, 295 lebih banyak nama korban tewas—penanggap pertama yang telah kehilangan nyawa mereka pada tahun-tahun sejak serangan terhadap penyakit yang dikontrak dalam melakukan pekerjaan mereka—akan ditambahkan ke tugu peringatan di Long Island, New York. “Mengapa kita harus mengemis untuk orang?” kata Palmer. “Ini adalah sesuatu yang mengganggu saya, dengan politisi dan pejabat terpilih: bahwa mereka semua ingin pergi ke sana pada hari itu dan berkata, ‘Jangan pernah lupa.’ Mereka memang lupa.”

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan