banner 1228x250

Anak-anak penyandang disabilitas secara tidak proporsional terkena dampak perang di Ukraina |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Tragedi perang yang mengerikan menyoroti pilihan kebijakan bersejarah yang dibuat di masa lalu yang berdampak buruk pada anak-anak penyandang disabilitas,” Pelapor Khusus dikatakan.

Para ahli independen menandai bahwa “Ukraina menghadapi tugas berat untuk menciptakan kembali banyak sistem sosial dan ekonominya ketika perang ini akhirnya berakhir”.

Meningkatkan alarm

Para ahli memperingatkan tentang layanan yang tidak memadai untuk anak-anak penyandang disabilitas dan dampak konflik bersenjata terhadap layanan-layanan utama, baik di Ukraina maupun di kawasan sekitarnya.

Menyoroti bahwa ribuan anak penyandang disabilitas telah dikirim kembali ke tempat asal mereka tanpa terlebih dahulu menentukan apakah lingkungan tersebut aman, mereka memperingatkan bahwa praktik ini dapat membahayakan kaum muda, termasuk dengan contoh pelecehan dan perdagangan manusia.

Selain itu, pengembalian massal telah membuat banyak anak tidak dirawat karena kondisi kesehatan fisik dan mentalnya.

“Kami sepenuhnya memahami urgensi perang dan kesegeraan dari pilihan sulit yang harus dibuat. Tapi ini bukan situasi yang bisa dibiarkan tanpa batas,” tegas mereka.

Anak-anak yang menginap

Mengutip perpindahan mereka dari satu fasilitas ke fasilitas lain, para ahli mengamati bahwa anak-anak yang tinggal di panti mengalami penurunan kesehatan dan kesejahteraan mereka.

Dan menambah masalah pengabaian, pelecehan, pembatasan fisik, dan akses ke layanan dasar yang sudah diketahui – termasuk pendidikan dan perawatan kesehatan – kurangnya informasi tentang keberadaan mereka mencegah keluarga memulihkan kontak.

“Pelembagaan lintas tidak bisa menjadi strategi untuk masa depan,” memperingatkan Pelapor Khusus.

Penerima negara ketiga

Kekhawatiran lain yang dikemukakan oleh para ahli adalah bahwa Ukraina tampaknya membutuhkan negara ketiga yang menerima anak-anak penyandang disabilitas untuk menempatkan mereka di fasilitas – bahkan Negara yang telah berhasil pindah dari pelembagaan bagi warganya sendiri.

“Negara ketiga memiliki tanggung jawab yang berat untuk membantu Ukraina membayangkan masa depan yang lebih baik bagi warganya dengan disabilitas termasuk anak-anaknya,” kata mereka.

Membangun ke depan

Ini adalah harapan tulus kami bahwa Ukraina akan berkomitmen untuk masa depan yang lebih baik bagi penyandang disabilitas — Pelapor Khusus PBB

Para ahli PBB menyatakan harapan bahwa ketika rekonstruksi dan pembangunan masa depan untuk Ukraina sedang didanai, investasi akan dilakukan untuk membangun dukungan masyarakat yang akan memungkinkan anak-anak penyandang cacat untuk berkembang dengan keluarga mereka dan dalam situasi seperti keluarga yang bertentangan dengan institusi.

“Ini adalah harapan tulus kami bahwa Ukraina akan berkomitmen untuk masa depan yang lebih baik bagi penyandang disabilitas, terutama anak-anak,” kata para ahli.

“Untuk bagian kami, kami siap memberikan saran, solidaritas, dan dukungan kami kepada Ukraina mengenai masalah ini”.

Sebagai penutup, para ahli dengan tegas mengulangi “banyak seruan mereka sebelumnya” pada Rusia untuk “segera mengakhiri agresinya terhadap Ukraina” dan berjanji untuk membantu Ukraina “membangun masa depan yang lebih baik bagi warganya yang cacat”.

Para ahli

Klik di sini untuk nama-nama mereka yang berpartisipasi dalam pernyataan itu.

Pelapor Khusus dan pakar independen ditunjuk oleh PBB yang berbasis di Jenewa Dewan Hak Asasi Manusia untuk memeriksa dan melaporkan kembali tema hak asasi manusia tertentu atau situasi negara. Jabatan-jabatan tersebut bersifat kehormatan dan para ahli tidak dibayar untuk pekerjaan mereka.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *