banner 1228x250

Anak-anak Haiti di bawah belas kasihan geng bersenjata saat sekolah tutup |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Steve (bukan nama sebenarnya) bermimpi menjadi guru sekolah ketika hidupnya terbalik tahun lalu. Karena meningkatnya kekerasan terkait geng di lingkungannya, sekolahnya ditutup, dan anak berusia 15 tahun itu menemukan dirinya berkeliaran di jalan-jalan, atas belas kasihan kelompok-kelompok bersenjata. “Saya bergabung dengan geng pada Februari 2021. Mereka melihat saya berjalan dan memanggil saya dan meminta saya bekerja untuk mereka. Ada anak-anak lain seperti saya.”

Menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh dua organisasi yang berfokus pada pemuda setempat, 13 persen dari anak-anak yang disurvei di satu lingkungan bermasalah di ibu kota, Port-au-Prince, mengatakan bahwa mereka telah melakukan kontak langsung atau tidak langsung dengan anggota geng bersenjata saat mereka mencoba. untuk merekrut mereka.

Saya akan dibunuh jika saya meninggalkan geng

Mereka menawarkan untuk membayar banyak uang kepada anak-anak, sambil mengancam akan membunuh mereka jika mereka tidak mematuhinya. “Setiap hari, begitu mereka mengirim saya untuk mengawasi polisi, mereka akan membayar saya 1.500 atau 2.500 labu Haiti ($15-25). Mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka akan membunuh saya jika saya tidak ingin tinggal bersama mereka,” kata Steve.

Pada tahun 2021, bentrokan antara geng bersenjata yang bersaing meletus di beberapa daerah perkotaan di ibu kota Port-au-Prince. Lebih dari 19.000 orang termasuk 15.000 perempuan dan anak-anak terpaksa meninggalkan rumah mereka karena tindakan kekerasan seperti pembunuhan, penculikan; ratusan rumah telah terbakar atau rusak.

Tahun ini, perang geng semakin intensif. Sejak 24 April, setengah juta anak kehilangan akses ke pendidikan di Port-au-Prince di mana sekitar 1.700 sekolah ditutup, menurut angka pemerintah.

© UNICEF/Joseph

Steve berbicara dengan pekerja kasus UNICEF.

Masa kecil yang rusak

Steve menjalani kehidupan yang damai sebagai anak pinggiran kota. Dia bermain dengan adik laki-laki dan dua adik perempuannya, dan benar-benar menikmati masa kecilnya bersama neneknya. “Saya biasa mengendarai sepeda, bermain video game dan menonton film sampai gelap. Kadang-kadang, saya pergi mengambil air untuk nenek saya dan saya juga membersihkan rumah,” kenangnya.

Kekerasan berdampak pada peningkatan jumlah sekolah dan telah menghancurkan impian banyak anak. Penilaian kementerian pendidikan antara April dan Mei 2022 dari 859 sekolah di Port-au-Prince mengungkapkan bahwa 31 persen telah diserang, dan lebih dari 50 telah menutup pintu mereka untuk siswa. Sejumlah besar sekolah telah diduduki oleh geng atau berfungsi sebagai akomodasi sementara bagi keluarga yang terlantar akibat kekerasan.

Jumlah siswa di kelas telah turun dari 238.000 pada awal krisis geng di bulan April menjadi 184.000 sekarang.


Kekerasan geng di Port-au-Prince, Haiti, meneror orang dewasa dan anak-anak.

UNDP Haiti/Borja Lopetegui Gonzalez

Kekerasan geng di Port-au-Prince, Haiti, meneror orang dewasa dan anak-anak.

Pelanggaran hak anak

Kekerasan, penutupan sekolah, dan kemalasan tidak dapat dielakkan menyebabkan masuknya anak-anak ke dalam kelompok-kelompok bersenjata. “Selalu ada penembakan di tempat saya tinggal dan seringkali orang tidak bisa keluar. Sekolah-sekolah ditutup, dan kami semua ditinggalkan di jalanan. Ketika Anda tinggal di jalanan, Anda menjadi anak jalanan, dan itulah yang membuat kami menjadi geng,” kata Steve.

“Memberikan senjata kepada anak-anak untuk berperang dan menggunakannya sebagai tentara atau mata-mata merupakan pelanggaran terhadap hak-hak anak mereka dan dikutuk oleh hukum nasional dan internasional,” kata Bruno Maes, UNICEF Perwakilan di Haiti. “Saya sedih bahwa anak-anak yang mau belajar dan guru yang mau mendidik tidak bisa melakukannya karena mereka merasa tidak aman. Anak-anak harus dapat bersekolah dengan aman, bermain dengan bebas dan menikmati menjadi seorang anak serta diberi kesempatan untuk berkembang secara maksimal.”

Steve kini telah ditangkap dan sedang menunggu persidangan atas tuduhan terkait dengan aktivitas gengnya. Selama dalam tahanan, dia dibantu oleh Brigade Perlindungan Anak di Bawah Umur (BPM) yang didukung UNICEF.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *