“Aku Hanya Belum Merasa Membutuhkannya.” Mengapa NYPD Bergulat Dengan Keraguan Vaksin COVID-19 – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Departemen Kepolisian Kota New York (NYPD) sedang berjuang untuk memvaksinasi karyawannya. Menurut departemen tersebut, diperkirakan 47% anggotanya divaksinasi penuh di bawah program yang dikelola NYPD terhadap COVID-19 pada 24 Agustus.

banner 336x280

Bahkan memperhitungkan persentase pasukan NYPD yang mungkin telah divaksinasi di luar pekerjaan dan tidak memberikan rinciannya—NYPD tidak mewajibkan karyawannya untuk melaporkan sendiri status mereka—angka itu kemungkinan menunjukkan penurunan yang cukup besar dari tingkat vaksinasi yang lebih luas di seluruh New York City: 76% dari semua penduduk kota dewasa telah mendapatkan setidaknya satu suntikan pada 26 Agustus dan 68% telah divaksinasi penuh. Dan di tengah varian Delta yang berdampak pada warga New York yang tidak divaksinasi, COVID-19 tingkat positif di NYC selama tujuh hari terakhir adalah sekitar 3%.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Pada tanggal 26 Juli, Walikota NYC Bill de Blasio mengatakan bahwa semua pekerja kota akan diminta untuk mendapatkan divaksinasi atau dites setiap minggu mulai 13 September dan seterusnya. Dan pada 23 Agustus, vaksin Pfizer-BioNTech menjadi vaksin COVID-19 pertama yang disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) AS.

Tetapi seorang agen penegakan lalu lintas yang berbasis di Brooklyn memberi tahu TIME bahwa mereka tidak memiliki niat langsung untuk mendapatkan vaksin: “Aku hanya merasa belum membutuhkannya. Saya menghabiskan sebagian besar waktu saya di luar dan saya memakai masker, ”kata petugas lalu lintas. “Bagi saya, ini tentang memiliki pilihan untuk mengambilnya—dan saya belum ingin mengambilnya.”

(Seorang juru bicara New York City Patrol Benevolent Association (PBA), serikat polisi terbesar di New York City, mengatakan kepada TIME pada 25 Agustus bahwa mereka akan mengambil “tindakan hukum” jika ada mandat vaksin untuk para pekerjanya.)

Seorang operator 911 mengatakan bahwa mereka juga tidak ingin divaksinasi, dan mereka tidak menyukai gagasan untuk divaksinasi. yg dibutuhkan untuk melakukannya juga. “[I think] Porang tidak ingin merasa berkewajiban atau dipaksa untuk mendapatkan vaksin,” kata operator. “Ini tidak seperti saya terus-menerus berada di ruang pribadi orang lain. Saya menjaga jarak dan memakai masker. Mengapa saya perlu divaksinasi sekarang?”

TIME telah memberikan kedua sumber anonimitas untuk memungkinkan mereka berbicara secara terbuka tentang masalah vaksinasi karena kekhawatiran mereka tentang potensi pembalasan di tempat kerja.

Kedua anggota NYPD mengatakan bahwa mereka merasa sebagian besar rekan mereka mengambil tindakan pencegahan yang cukup; mereka sadar bekerja bersama orang yang divaksinasi dan yang tidak.

“Kami terus menyediakan vaksinasi beberapa kali dan di beberapa lokasi untuk memastikan bahwa sebanyak mungkin karyawan kami mendapatkan vaksinasi,” kata NYPD dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke TIME pada 24 Agustus.

Baca lebih lajut: Mengapa Serikat Guru Nasional Mendukung Mandat Vaksin Tapi Tidak Membutuhkannya

Masalah ini tidak unik di New York. Banyak kota di seluruh negeri telah melihat angka vaksinasi rendah antara departemen kepolisian mereka. Departemen Kepolisian Los Angeles (LAPD) melaporkan pada 16 Agustus bahwa mereka juga memiliki tingkat vaksinasi sekitar 47%, misalnya, sementara Departemen Sheriff Kabupaten Los Angeles melaporkan bahwa kurang dari 30% wakil mereka telah divaksinasi. divaksinasi.

Tahun 2020 belajar dari National Law Enforcement Officers Memorial Fund menemukan bahwa, dari semua kematian petugas yang tercatat di seluruh AS pada tahun 2020, hampir setengahnya adalah akibat dari COVID-19. Pada 23 Agustus, Kepala Departemen Kepolisian Houston Art Acevedo tweeted yang telah dia tandatangani,”10 surat belasungkawa lagi untuk perwira aktif yang telah diambil dari keluarga, teman, dan kolega mereka oleh #COVID-19. Kami mengangkat mereka semua dalam doa,” meskipun tidak jelas dalam jangka waktu berapa para petugas itu meninggal.

Dan minggu lalu adalah minggu yang sangat suram bagi NYPD karena tiga anggota departemen meninggal karena COVID-19. (60 karyawan NYPD telah meninggal karena COVID-19 sejak awal pandemi.)

“Ketika Anda melihat siapa yang sakit sekarang, setiap cerita yang saya dengar secara anekdot, itu adalah seseorang yang tidak divaksinasi,” kata Komisaris NYPD Dermot Shea dalam sebuah konferensi 27 Juli. wawancara dengan saluran berita lokal NY1 menyerukan petugas NYPD untuk mengambil vaksin COVID-19. “Tuhan melarang, Anda menempatkan diri Anda atau orang yang Anda cintai atau orang lain dalam bahaya. Itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.”

Baca lebih lajut: Bisakah Mandat Majikan Mendapatkan Lebih Banyak Orang Amerika yang Divaksinasi? New York dan California Menemukannya

Polisi lalu lintas mengatakan kematian itu memilukan, tetapi mereka masih belum siap untuk divaksinasi.

“Aku hanya ingin menunggu sedikit lebih lama. Saya mengikuti semua kesehatan lainnya [protocols] tetapi sebelum saya mendapatkan suntikan, saya ingin tahu itu hal yang tepat untuk tubuh saya,” kata mereka. “Mendapatkan vaksin adalah keputusan yang harus saya buat. Bukan pekerjaanku.”

Pada 11 Agustus, California menjadi negara bagian pertama yang mewajibkan semua guru dan staf sekolah untuk divaksinasi atau menjalani tes mingguan. Di Chicago, Walikota Lori Lightfoot mengkonfirmasi mandat vaksin pada 25 Agustus untuk semua pekerja kota, sebuah pengumuman yang nantinya akan diumumkan oleh kepala Ordo Persaudaraan Polisi kota. disamakan dengan rezim Nazi.

Serikat pekerja telah mendorong kembali dengan paksa terhadap langkah-langkah ini. Selain rencana nyata PBA untuk litigasi seperti yang diungkapkan kepada TIME, para pemimpin yang mewakili lebih dari 300.000 pekerja kota berencana untuk mengajukan gugatan terhadap de Blasio untuk mandat vaksinnya, khususnya untuk staf sekolah umum.

Baik polisi lalu lintas dan operator 911 mengatakan bahwa, jika mereka kehilangan pekerjaan, maka mereka akan mendapatkan tembakan.

Jika itu antara pekerjaan saya dan vaksin maka saya akan mendapatkannya. Saya akan mencoba melawannya tetapi, pada akhirnya, saya akan mendapatkannya, ”kata operator 911.

Sumber Berita





Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan