banner 1228x250
CNN  

Afghanistan: Taliban menyebut afiliasi ISIS sebagai ‘sekte palsu’

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Kami menyerukan kepada bangsa bahwa fenomena hasutan yang disebut ISIS-K tidak berlaku di zaman sekarang dan sekte palsu yang menyebarkan korupsi di negara Islam kami. Dilarang memiliki bantuan atau hubungan apa pun dengan mereka,” kata Taliban. dalam resolusi pada hari Sabtu.

Resolusi tersebut mengikuti konferensi tiga hari dari pemuka agama dan sesepuh di Kabul, menurut kantor berita pemerintah Afghanistan, Bakthar.
ISIS-K (k singkatan dari Khorasan, nama wilayah bersejarah yang meliputi bagian Afghanistan modern dan Pakisan) telah beroperasi di Afghanistan selama beberapa tahun terakhir.

Ini adalah cabang dari ISIS – Negara Islam Irak dan Suriah – menurut Wilson Center, sebuah forum kebijakan non-partisan.

Mereka telah melakukan banyak serangan terhadap warga sipil Afghanistan dan dianggap bertanggung jawab atas ribuan kematian sejak pembentukannya pada tahun 2015.

Resolusi Taliban mengatakan bahwa Afghanistan mengikuti sistem pemerintahan Islam dan bahwa “oposisi bersenjata terhadap sistem ini dianggap pemberontakan dan korupsi.”

Ia menambahkan bahwa “segala jenis penentangan terhadap sistem pemerintahan Islam ini, yang bertentangan dengan Syariah Islam dan kepentingan nasional, adalah korupsi dan tindakan ilegal.”

Hubungan antara ISIS-K dan kelompok induknya, Negara Islam, tidak sepenuhnya jelas; afiliasi berbagi ideologi dan taktik, tetapi kedalaman hubungan mereka berkaitan dengan organisasi dan komando dan kontrol tidak pernah sepenuhnya ditetapkan.

Setelah gempa yang menewaskan 1.000 orang, Afghanistan bersiap untuk kolera, wabah penyakit

Pejabat intelijen AS sebelumnya mengatakan kepada CNN bahwa keanggotaan ISIS-K termasuk “sejumlah kecil jihadis veteran dari Suriah dan pejuang teroris asing lainnya,” mengatakan bahwa AS telah mengidentifikasi 10 hingga 15 operasi utama mereka di Afghanistan.

Anggota paling awal termasuk militan Pakistan yang muncul di provinsi Nangarhar Afghanistan sekitar satu dekade lalu, banyak dari mereka telah meninggalkan Pakistan dan membelot dari kelompok teror lain, menurut Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS).

Analis kontra-terorisme tahun lalu memperkirakan kekuatannya sekitar 1.500-2.000, tetapi jumlah itu mungkin telah bertambah.

Panggilan untuk pengakuan

Pertemuan di Kabul yang dihadiri 3.000 peserta — semuanya laki-laki, menurut media pemerintah — ditutup pada Sabtu dengan seruan kepada masyarakat internasional untuk mengakui pemerintah yang dipimpin Taliban Afghanistan sebagai pemerintah yang sah.

Amerika Serikat dan negara-negara lain enggan mengakui Taliban setelah pengambilalihan cepat negara itu pada Agustus 2021, hanya beberapa minggu setelah penarikan pasukan AS dimulai.

Sejak itu, Taliban telah memberlakukan pembatasan baru pada perempuan, melarang mereka bekerja di sebagian besar sektor dan mengharuskan mereka untuk menutupi wajah mereka di depan umum dan memiliki wali laki-laki untuk perjalanan jarak jauh. Anak perempuan dilarang kembali ke sekolah menengah.

Kepala hak asasi manusia PBB Michelle Bachelet memperingatkan pada hari Jumat bahwa “perempuan dan anak perempuan di Afghanistan mengalami kemunduran paling signifikan dan cepat dalam menikmati hak-hak mereka di seluruh papan dalam beberapa dekade.” Bank Dunia telah membekukan proyek-proyek bernilai ratusan juta dolar karena masalah ini.

  Pemimpin tertinggi Taliban membuat lebih banyak janji tentang hak-hak perempuan tetapi menyindir 'perempuan nakal'  harus tinggal di rumah

Sebuah resolusi 11 poin yang dikeluarkan pada akhir pertemuan menyerukan pengakuan dan pembukaan bantuan asing, sambil berjanji untuk “mengambil langkah-langkah berharga menuju mewujudkan kepentingan nasional dan kesejahteraan rakyat serta mencegah kemiskinan dan pengangguran,” lapor Bakthar.

“Kami menyerukan PBB dan organisasi internasional lainnya, terutama negara dan organisasi Islam, untuk mengakui emirat Islam sebagai sistem yang sah, berinteraksi secara positif dengannya, menghapus semua sanksi dari Afghanistan, membebaskan dana beku negara Afghanistan, dan mempromosikan ekonomi pembangunan dan rekonstruksi bangsa kita,” kata resolusi tersebut, menurut Bakhthar.

Dalam resolusi tersebut, Taliban juga berjanji setia kepada Mawlawi Haibatullah Akhundzada, pemimpin tertinggi kelompok yang tertutup itu, yang disebutnya sebagai “pemimpin rakyat.”

Dalam pidato langka di pertemuan itu, Akhundzada memuji pengambilalihan Afghanistan oleh Taliban tahun lalu sebagai “sumber kebanggaan bagi warga Afghanistan tetapi juga bagi umat Islam di seluruh dunia.”

“Alhamdulillah, kita sekarang negara merdeka. (Orang asing) tidak boleh memberi perintah kepada kita, itu sistem kita, dan kita punya keputusan sendiri,” tambah Akhundzada.

Berbicara kepada para ulama, Akhundzada menegaskan kembali komitmennya terhadap penerapan hukum Syariah, sistem hukum Islam yang berasal dari Al-Qur’an, sambil menyuarakan penentangannya terhadap “cara hidup orang-orang yang tidak beriman.”

Penafsiran keras Taliban terhadap hukum Syariah ketika terakhir berkuasa menyebabkan sejumlah hukuman kekerasan, termasuk rajam terhadap para pezina, eksekusi di depan umum, dan amputasi.

CNN Hannah Ritchie berkontribusi pelaporan.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *