banner 1228x250

Afghanistan: Peringatan UNHCR atas pemulangan paksa pengungsi dari Tajikistan |

banner 120x600
banner 1228x250


Dalam insiden terbaru, sekitar lima warga Afghanistan, termasuk sebuah keluarga yang terdiri dari tiga anak dan ibu mereka, dipulangkan ke Afghanistan, meskipun UNHCRprotes.

“Tajikistan harus berhenti menahan dan mendeportasi pengungsi, tindakan yang jelas membahayakan nyawa,” kata Elizabeth Tan, Direktur Perlindungan Internasional UNHCR. “Pengembalian paksa pengungsi bertentangan dengan hukum dan bertentangan dengan prinsip non-refoulement, landasan hukum pengungsi internasional.”

Terpisah dari konsekuensi hukum, Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO) juga menyatakan keprihatinan pada hari Kamis atas kemampuan pengungsi yang kembali untuk mencari nafkah.

Richard Trenchard, Perwakilan Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) di Afghanistan, memperingatkan bahwa, “hampir setengah dari total populasi menghadapi kerawanan pangan akut – kelaparan setiap hari.”

Oleh karena itu, bahaya hukum dan fisik yang dihadapi oleh para pengungsi yang kembali diperparah oleh krisis kerawanan pangan yang sedang berlangsung, yang telah menjadi lebih akut pada tahun sejak pengambilalihan Taliban.

Intervensi Pendanaan

Untuk memerangi krisis yang baru muncul ini, Pemerintah Amerika Serikat telah mengumumkan hibah $80 juta kepada FAO. Secara khusus, hibah tersebut akan digunakan untuk membangun ketahanan Afghanistan dan meningkatkan upaya untuk menyediakan ketahanan pangan dalam menghadapi kekeringan, krisis ekonomi, dan konflik yang berkelanjutan.

Kontribusi lima tahun dari Badan Pembangunan Internasional AS (USAID) akan memenuhi kebutuhan mendesak petani dan membangun mata pencaharian yang lebih sehat, lebih cerdas iklim, dan tangguh.

Melalui peningkatan produksi makanan bergizi, mendorong kelestarian lingkungan, mempromosikan praktik pertanian cerdas-iklim dan mendukung diversifikasi pendapatan rumah tangga, FAO bertujuan untuk menghidupkan kembali pasar makanan yang kesulitan.

Seperti yang direfleksikan oleh Trenchard, “Dukungan USAID yang murah hati akan membantu para petani Afghanistan untuk mulai melihat melampaui krisis saat ini dan mulai meletakkan dasar bagi pemulihan di masa depan.”

© FAO/Hashim Azizi

Seorang petani menabur benih gandum bersertifikat yang disediakan oleh FAO di desa Sahibzada Kalacha, distrik Daman di Kandahar, Afghanistan. (2021)

Meningkatkan mata pencaharian

Hasil langsung dari investasi AS dan FAO adalah peningkatan produksi dan pengolahan makanan bergizi. Namun, efek kupu-kupu dari pembangunan tersebut adalah peningkatan ketahanan ekonomi, peningkatan kesehatan masyarakat, dan penguatan keamanan masyarakat.

Manfaat lingkungan yang signifikan juga akan dicapai melalui penanaman hutan baru, pengembangan padang rumput yang cerdas iklim, pengelolaan tepi sungai dan pengurangan erosi tanah.

Proyek-proyek tersebut telah dirancang untuk mendorong keterlibatan kelompok-kelompok yang secara historis tertindas dalam kegiatan-kegiatan yang menghasilkan pendapatan secara aman.

FAO mendorong kolaborasi antargenerasi dan inklusif gender untuk meningkatkan akses ke pasar lokal dan menciptakan peluang keuangan mikro.

Inisiatif ini menargetkan berbagai produk termasuk susu, ternak, tanaman dan bertujuan untuk memberikan alat kepada masyarakat seperti cold storage tanpa energi, pengering surya mikro, dan peralatan untuk pengumpulan dan penanganan susu yang aman, dan untuk memperluas infrastruktur pasar yang rusak.

Oleh karena itu, skema ini sangat penting karena tidak hanya akan memenuhi kebutuhan mendesak, tetapi juga menghilangkan potensi ketidakamanan di masa depan, kata FAO.



Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *