banner 1228x250

Afghanistan: Para wanita memberi tahu pakar HAM PBB ‘kami hidup, tetapi tidak hidup’

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Kami khawatir tentang masalah dan laporan kesehatan mental yang meluas meningkatnya kasus bunuh diri di kalangan wanita dan anak perempuan,” kata mereka dalam sebuah pernyataan bersama. “Situasi ekstrem dari diskriminasi berbasis gender yang dilembagakan di Afghanistan ini tak tertandingi di mana pun di dunia.”

Diskriminasi ‘ekstrim’

Sejak Taliban merebut kekuasaan di Afghanistan pada tahun 2021, otoritas de facto telah mengeluarkan serangkaian perintah pembatasan yang berjumlah “diskriminasi berbasis gender yang dilembagakan secara ekstrem” dan secara sistematis memotong hak-hak perempuan dan anak perempuan, mereka memperingatkan.

Yang berlangsung “mengerikan” pelanggaran hak asasi manusia telah menutupi manifestasi mendasar lainnya dari diskriminasi berbasis gender yang mendahului pemerintahan Taliban dan sekarang “mendarah daging dalam masyarakat dan bahkan dinormalisasi”, tambah mereka.

Saat ini, wanita dilarang berada di sekolah di atas kelas enam, termasuk universitas, hanya dapat diberikan perawatan oleh dokter wanita, dan sedang dilarang bekerja di PBB dan organisasi non-pemerintah (LSM).

‘Hidup dalam tahanan rumah’

Pelapor Khusus tentang situasi hak asasi manusia di Afghanistan, Richard Bennettdan Ketua kelompok kerja tentang diskriminasi terhadap perempuan dan anak perempuan, Dorothy Estrada-Tanckmembagikan pengamatan awal mereka, termasuk pertemuan dengan para pemimpin Taliban dan akun kuburan dari perempuan dan anak perempuan yang mereka temui di Kabul dan Mazar-e-Sharif, di provinsi Balkh, antara 17 April dan 4 Mei.

“Banyak wanita berbagi perasaan takut dan kecemasan ekstrim mereka, menggambarkan situasi mereka sebagai a hidup di bawah tahanan rumah,” mereka melaporkan.

“Kami juga sangat prihatin dengan fakta bahwa perempuan yang secara damai memprotes ini langkah-langkah yang menindas menghadapi ancaman, pelecehan, penahanan sewenang-wenang dan penyiksaan,” kata mereka.

misogini ekstrim

Selama dua tahun, otoritas de facto telah membongkar kerangka hukum dan kelembagaan dan telah “memerintah paling bentuk ekstrim misogini”menghancurkan kemajuan relatif menuju kesetaraan gender yang dicapai dalam dua dekade terakhir, kata mereka.

Dalam pertemuan dengan Taliban, para ahli mengatakan otoritas de facto telah memberi tahu mereka bahwa perempuan bekerja di sektor kesehatan, pendidikan, dan bisnis, dan bahwa mereka memastikan hal itu. perempuan bisa bekerja sesuai syariahdipisahkan dari laki-laki.

Otoritas de facto menegaskan kembali pesan mereka bahwa memang begitu bekerja pada pembukaan kembali sekolahtanpa memberikan garis waktu yang jelas, dan mengindikasikan bahwa komunitas internasional tidak boleh ikut campur dalam urusan dalam negeri negara, tambah para ahli.

Namun, mereka mencatat bahwa Taliban memaksakan interpretasi agama tertentu “yang tampaknya tidak dimiliki oleh sebagian besar warga Afghanistan”.

‘Hidup, tapi tidak hidup’

Para ahli mengatakan bahwa salah satu wanita yang mereka ajak bicara memberi tahu mereka, “kita hidup, tapi tidak hidup”.

Konsekuensi dari tindakan pembatasan telah menyebabkan penahanan atas tuduhan “kejahatan moral” di bawah “aturan kesopanan” yang ekstrem, kata mereka. Undang-undang baru juga menghancurkan sistem perlindungan dan dukungan bagi mereka yang melarikan diri dari kekerasan dalam rumah tangga, meninggalkan perempuan dan anak perempuan tanpa bantuan sama sekali.

Dampaknya mengkhawatirkan, kata para ahli, mencatat bahwa langkah-langkah baru yang diberlakukan Taliban dilaporkan telah berkontribusi pada a lonjakan angka anak dan kawin paksaserta proliferasi kekerasan berbasis gender dilakukan dengan impunitas.

Tindakan ini tidak terjadi dalam isolasi,” mereka memperingatkan. “Jika kita ingin menghilangkan diskriminasi dan memutus siklus kekerasan, keadilan gender membutuhkan pemahaman holistik tentang mengapa pelanggaran tersebut dilakukan.”

‘apartheid gender’

Dunia “tidak bisa menutup mata,” mereka memperingatkan.

Mereka merekomendasikan agar komunitas internasional mengembangkan standar dan alat normatif lebih lanjut membahas “fenomena yang lebih luas dari apartheid gender” sebagai sistem diskriminasi, pemisahan, penghinaan, dan pengucilan perempuan dan anak perempuan yang dilembagakan.

Pada saat yang sama, PBB harus mengambil a pendekatan berbasis hak asasi manusia yang membutuhkan pemahaman dan analisis yang mendalam tentang prinsip-prinsipnya, kata mereka.

Mitra teknis dan keuangan harus banyak meningkatkan dukungan mereka kepada para aktivis dan organisasi akar rumput yang hadir di Afghanistan dan atas upaya tak tergoyahkan dari “masyarakat sipil yang masih hidup” untuk menghindari kehancuran total ruang sipil yang dapat menimbulkan konsekuensi yang tidak dapat diubah, mereka merekomendasikan.

Mereka mendesak otoritas de facto untuk melakukannya menghormati komitmen terhadap perlindungan dan pemajuan semua hak perempuan dan anak perempuan dan mematuhi kewajiban di bawah instrumen di mana Afghanistan menjadi Negara pihak, termasuk Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Perempuan (CEDAW).

Pelapor Khusus

Para ahli berharap untuk menyajikan kepada Dewan Hak Asasi Manusia pada bulan Juni sebuah laporan bersama menganalisis secara menyeluruh situasi hak-hak perempuan dan anak perempuan di Afganistan, diikuti dengan dialog interaktif dengan perempuan Afganistan.

Pelapor Khusus dan ahli hak lainnya ditunjuk oleh Dewan Hak Asasi Manusia PBB, diberi mandat untuk memantau dan melaporkan isu-isu tematik tertentu atau situasi negara, bukan staf PBB dan tidak menerima gaji untuk pekerjaan mereka.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *