banner 1228x250

Adegan luar biasa di Sri Lanka adalah produk dari bencana buatan manusia | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya di Kolombo merupakan hasil dari puncak protes selama lebih dari tiga bulan oleh rakyat biasa Sri Lanka terhadap pemerintah, dan khususnya Presiden Gotabaya Rajapaksa.

Sekretariat Presiden negara itu, jantung pemerintahan, diserbu oleh ribuan pengunjuk rasa. Banyak orang dengan bendera negara tersampir di atas mereka berlari menaiki tangga dan masuk ke gedung ikonik.

Kemudian rumah perdana menteri dibakar oleh pengunjuk rasa, beberapa jam setelah dia mengatakan akan mengundurkan diri. Presiden, di bawah tekanan kuat untuk mengikutinya, melakukannya hampir pukul 11 ​​malam waktu setempat.

Sejak pagi telah terjadi bentrokan antara pengunjuk rasa dan pasukan keamanan di ibu kota Kolombo.

Tidak terpengaruh oleh gas air mata, polisi menembakkan meriam udara dan air, pengunjuk rasa berkumpul untuk berbaris di rumah presiden untuk memaksanya keluar dari kantor. Banyak yang dilaporkan terluka.

Kesabaran mereka menipis saat mereka berdebat dengan militer yang mencoba menghentikan mereka.

Dengan jumlah, momentum, dan tekad yang besar, mereka membuat dorongan terakhir dan menghancurkan penghalang polisi berlapis-lapis dari jalan mereka.

Mereka menyerbu rumah presiden yang dijaga ketat dan berjalan tanpa hambatan melalui taman, koridor, dan banyak ruangan di gedung itu. Saat mereka berkeliling untuk mengambil gambar dan selfie, mereka memperingatkan presiden mereka untuk pergi.

Dan beberapa tidak melewatkan kesempatan untuk mendinginkan diri dengan melompat ke kolam renang dari alamat paling aman di negara ini.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses


0:53

Para pengunjuk rasa berenang di kolam renang presiden

Rajapaksa sebelumnya telah dievakuasi ke lokasi yang dirahasiakan dan ada laporan bahwa dia telah dipindahkan ke kapal angkatan laut.

Temple Tree, kediaman resmi Perdana Menteri Ranil Wikremesinghe, juga tidak luput – ini juga diserbu.

Dalam pertemuan darurat, perdana menteri setuju untuk mundur agar pemerintahan semua partai dapat dibentuk.

Seorang pengacara yang tidak mau disebutkan namanya mengatakan: “Saat ini saya pikir perjuangan rakyat berjalan dengan sukses. Dan saya berharap yang terbaik untuk perjuangan dan pada akhirnya kita akan membuat perubahan yang baik untuk negara kita.”

22 juta orang Sri Lanka menghadapi krisis ekonomi terburuk yang pernah ada, yang telah menaikkan harga dan memicu kekurangan makanan, obat-obatan dan bahan bakar.

Krisis ekonomi yang mengakar tetap tidak terselesaikan selama beberapa dekade oleh pemerintah berturut-turut.

Kebijakan ekonomi pemerintahan Rajapaksa yang sembrono dan salah urus telah memperdalam krisis.

Massa berkumpul di luar kantor presiden di Kolombo.  foto: AP
Gambar:
Massa berkumpul di luar kantor presiden di Kolombo. foto: AP
Para pengunjuk rasa di dalam rumah Presiden Gotabaya Rajapaksa di Kolombo.  foto: AP
Gambar:
Para pengunjuk rasa di dalam rumah Presiden Gotabaya Rajapaksa di Kolombo. foto: AP

Pemotongan pajak, pembatasan impor yang ketat dan keengganan untuk melakukan reformasi ekonomi yang hati-hati menunjukkan kekurangan struktural dalam kebijakan ekonomi pemerintah.

Dengan krisis neraca pembayaran yang parah, badan-badan internasional menurunkan peringkat negara itu, yang semakin menghambat peluang investasi asing.

Para pengunjuk rasa memakai masker gas setelah gas air mata dibubarkan Pic: AP
Gambar:
Para pengunjuk rasa datang siap dengan masker gas. foto: AP

Pariwisata menghasilkan lebih dari $4 miliar per tahun, tetapi industri ini terpukul keras oleh pandemi COVID.

Untuk mengatasi jangka pendek, pemerintah meminjam banyak memaksa negara ke dalam perangkap utang.

Negara ini hampir bangkrut tanpa cadangan devisa untuk membeli komoditas vital.

Ini telah gagal membayar utang luar negeri $51 miliar dan sekarang dalam pembicaraan untuk bail-out $3 miliar dengan Dana Moneter Internasional.

Namun, besarnya krisis sedemikian rupa sehingga pinjaman ini mungkin tidak cukup untuk keluar dari masalah neraca pembayaran dalam waktu dekat karena defisit saat ini sangat besar.

Tetapi untuk saat ini, orang-orang Sri Lanka biasa yang harus menanggung beban terbesar dari bencana buatan manusia yang sedang disaksikan negara itu.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *