banner 1228x250
CNN  

8 Mei 2023 – berita Rusia-Ukraina

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Seorang komandan Ukraina di kota timur Bakhmut mengatakan unitnya menghadapi penembakan “terus-menerus” dan mereka tidak melihat bukti kekurangan amunisi Rusia yang diklaim bos Wagner Yevgeny Prigozhin.

“Musuh mencoba melakukan serangan ini 24/7… Kami tidak menyadari bahwa mereka kekurangan amunisi, seperti yang mereka klaim. Saya pikir itu sebaliknya. Intensitas penembakan semakin meningkat,” kata Ihor Shepetin, seorang komandan batalion di brigade pertahanan teritorial, kepada TV Ukraina.

Prigozhin, yang pasukan Wagnernya telah mempelopori perjuangan untuk merebut kota Bakhmut, Ukraina timur, telah berulang kali mengklaim para pejuangnya kekurangan amunisi. Pekan lalu, dia mengatakan mereka akan mundur dari daerah itu – sebuah ancaman yang sekarang tampaknya telah dia tinggalkan.

Shepetin mengatakan pernyataan Prigozhin adalah upaya untuk “menyesatkan” militer Ukraina dalam menghadapi “kerugian besar” yang dialaminya sendiri.

“Saya pikir musuh sudah putus asa. Dia menggunakan segala cara untuk mencoba mengusir pasukan pertahanan kita dari Bakhmut. Tetapi musuh tidak berhasil dan tidak akan berhasil,” kata Shepetin, menambahkan bahwa Ukraina tidak dalam bahaya dikepung dan – sementara mereka memiliki “beberapa masalah logistik” – masih dapat mengevakuasi yang terluka dan menerima pasokan amunisi.

Serhii Cherevatyi, juru bicara kelompok timur Angkatan Bersenjata Ukraina, setuju, mengatakan dalam wawancara TV terpisah bahwa “Rusia tidak kekurangan amunisi. Ini sama sekali tidak benar.” Dia menambahkan bahwa posisi Ukraina telah ditembaki lebih dari empat ratus kali dalam 24 jam terakhir dan pasukan musuh rata-rata menggunakan “lebih dari 25.000 peluru per hari” di sekitar kota timur Bakhmut, Lyman dan Kupyansk.

“Dia [Prigozhin] datang dengan omong kosong tentang krisis shell. Namun, masalah utamanya adalah penghancuran terus-menerus personel oleh pasukan pertahanan kita. Dan karenanya, dia tidak dapat menambah personel karena dia tidak dapat merekrut orang dari penjara,” kata Cherevatyi.

Cherevatyi mengklaim bahwa Rusia telah mengambil sekitar 20.000 korban di daerah Bakhmut selama sembilan bulan terakhir karena taktik pertempuran “penggiling daging” Wagner.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *