banner 1228x250
CNN  

31 Agustus 2022 berita Rusia-Ukraina

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Kontrol paspor Belanda untuk pengemudi truk pada 4 Januari 2021. (Sem Van Der Wal/ANP/AFP/Getty Images/File)

Perpecahan di dalam Uni Eropa tetap terjadi setelah pertemuan informal para menteri luar negeri Uni Eropa hari ini yang diadakan di Praha.

Sementara para menteri mencapai kesepakatan politik untuk sepenuhnya menangguhkan perjanjian fasilitasi visa UE dengan Rusia, blok tersebut tetap terpecah ketika menyangkut larangan visa langsung.

Menteri Luar Negeri Hongaria Peter Szijjarto mengatakan pada hari Rabu bahwa beberapa negara anggota, termasuk negaranya, “telah mengangkat suara mereka” menentang larangan visa Uni Eropa.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan tersebut, Menteri Luar Negeri Estonia Urmas Reinsalu mengatakan bahwa dia mendukung diakhirinya perjanjian fasilitasi visa UE dengan Rusia tetapi “ini saja tidak akan cukup,” menambahkan bahwa Estonia dan negara-negara tetangga lainnya yang berbatasan dengan Rusia dan Rusia. Belarus akan mempertimbangkan larangan visa nasional.

“Sampai kami mencapai kesepakatan tentang bagaimana membatasi masuknya warga negara Rusia ke Uni Eropa, Estonia dan negara-negara lain yang berbagi perbatasan dengan Rusia dan Belarus akan mempertimbangkan larangan visa nasional atau membatasi penyeberangan perbatasan untuk warga negara Rusia dengan visa Uni Eropa, ” kata Reinsalu dalam pernyataan yang dirilis di situs web kementerian luar negeri.

“Pada pertemuan informal, menteri luar negeri Estonia, Latvia, Lithuania dan Polandia mengeluarkan pernyataan bersama tentang peningkatan substansial warga Rusia yang memasuki Uni Eropa dan wilayah Schengen dan ancaman keamanan yang ditimbulkannya,” tambah pernyataan itu.

Menteri Luar Negeri Finlandia Pekka Haavisto mengatakan kepada wartawan bahwa UE hari ini mengambil langkah “ke arah yang benar,” menurut penyiar publik Finlandia YLE.

“Pendekatan umum akan mencegah potensi belanja visa oleh orang Rusia pergi ke sana kemari mencoba mencari kondisi yang lebih baik,” kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell dalam konferensi pers setelah pertemuan tersebut.

Visa sudah dibatasi untuk beberapa kategori warga negara Rusia. Borrell mengatakan bahwa ini bukan teks hukum tetapi hanya kesepakatan politik pada saat ini.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *