Kapan harus melakukan tendangan, lakukan atau tendang sasaran lapangan pada down keempat, ditambah rekomendasi konversi 2 poin

  • Share


Pelatih NFL membuat keputusan konversi 4 poin dan 2 poin yang sulit di setiap hari pertandingan. Analisis kuantitatif dapat menginformasikan keputusan tersebut, baik bagi mereka yang melakukan panggilan di pinggir lapangan dan penggemar yang mengevaluasi pengambilan keputusan pelatih mereka.

Terus melakukan analytics memberi tahu kami tentang pilihan ini? Yah, itu rumit. Apakah ada lembar contekan yang dapat membantu menunjukkan keputusan yang benar? Tidak dan ya.

Tidak ada jawaban sederhana karena permutasi keputusan manajemen permainan dalam sepak bola tidak ada habisnya. Makanya susah! Untuk menentukan keputusan yang tepat pada down keempat, model ESPN — dibuat oleh ilmuwan data olahraga ESPN Brian Burke — memperhitungkan skor, sisa waktu dalam permainan, jarak ke tongkat, yardline, jumlah timeout yang tersisa setiap tim, peluang masing-masing tim untuk menang memasuki permainan dan kekuatan relatif dari serangan dan pertahanan yang bersangkutan.

Ada terlalu banyak kemungkinan untuk ditampung dalam satu bagan untuk mencakup semuanya, tetapi kami masih dapat menyediakan lembar contekan untuk skenario yang paling mungkin. Berikut ini merupakan panduan untuk rekomendasi analisis keputusan ESPN berdasarkan: khas situasi. Itu adalah saat tim masih dalam fase maksimalisasi poin permainan. Pikirkan seperti ini: Sebuah permainan normal di babak pertama atau bahkan di awal kuarter ketiga, di mana tim berada dalam dua skor satu sama lain.

Perhatikan bahwa dalam permainan tertentu, rekomendasi ESPN mungkin menyimpang dari bagan ini bahkan lebih awal karena satu tim masuk sebagai underdog utama atau ada ketidakcocokan pelanggaran/pertahanan yang parah antara kedua tim yang bermain. Di late game, keadaan dapat menyebabkan rekomendasi yang berbeda secara signifikan, tentu saja.

Langsung ke: Keputusan konversi 2 poin

Saran turun keempat

Mari kita mulai dengan apa yang harus dilakukan pada down keempat. Bagan di bawah ini merinci keputusan yang direkomendasikan (go, field goal, atau punt) dalam situasi tipikal dengan garis yard dan jarak tertentu ke first down:

Hal pertama yang mungkin Anda perhatikan ketika melihat grafik ini adalah bahwa ada lebih banyak area “go” dari yang diharapkan. Memang, model ESPN lebih agresif pada down keempat daripada rata-rata pelatih. Faktanya, model kami merekomendasikan untuk melanjutkan keempat dan-1 dalam situasi umum dimana saja di lapangan. Ada beberapa alasan utama untuk memilih pergi:

1. Nilai kepemilikan. Pelatih telah lama terlalu konservatif pada down keempat, tetapi terutama di era modern ketika pelanggaran begitu eksplosif, kepemilikan secara signifikan melebihi posisi lapangan dalam hal kepentingan. Upaya konversi keempat turun mungkin atau mungkin tidak gagal, tetapi tendangan selalu mengalihkan bola ke tim lain.

2. Ada dua faktor mengapa model sering kali lebih memilih untuk mencetak gol daripada mencetak gol dalam lebih banyak situasi daripada yang diperkirakan sebagian besar penggemar:

  • Pertama, ia mengakui memilih upaya mencetak gol daripada jaminan tiga poin. Gol lapangan tidak selalu masuk.

  • Kedua, sementara touchdown bernilai tujuh poin dan field goal bernilai tiga, keduanya membutuhkan tendangan bola ke lawan sesudahnya. Kepemilikan dan posisi lapangan untuk lawan bernilai kira-kira satu poin yang diharapkan untuk lawan. Setelah kita mempertimbangkan kickoff lawan, kita dapat menganggap touchdown bernilai kira-kira enam poin dan field goal bernilai kira-kira dua untuk margin permainan. Berpikir tentang mencetak gol dengan cara ini menunjukkan nilai relatif dari sebuah touchdown dibandingkan dengan field goal lebih tinggi dari yang Anda kira.

3. Kegagalan di dekat garis gawang masih menyebabkan lawan berada pada posisi awal lapangan yang buruk.

Bagaimana modelnya bekerja?

Dalam membandingkan punt vs. upaya pukulan keempat, model ESPN mempertimbangkan probabilitas menang yang diharapkan dengan keberhasilan pukulan keempat dan kegagalan pukulan keempat, dan menimbangnya dengan tingkat konversi yang diharapkan dari pukulan keempat itu. (Tingkat konversi yang diharapkan ditentukan oleh rata-rata liga dalam situasi yang sama dan disesuaikan berdasarkan kekuatan serangan dan pertahanan.) Itu menghasilkan probabilitas kemenangan yang diharapkan secara keseluruhan dengan upaya penurunan keempat, yang dapat dibandingkan dengan probabilitas kemenangan yang diharapkan diberikan sebuah tendangan. Probabilitas menang yang lebih tinggi adalah rekomendasi.

Cara lain untuk melihat keputusan ini adalah dengan melihat apa yang disebut “tingkat impas” konversi. Mengingat situasi tertentu dan probabilitas menang yang terkait dengannya, model dapat menghasilkan tingkat konversi minimum untuk membenarkannya. Berikut adalah contoh seperti apa hasil kesalahan ekstrim dari pelatih Saints Sean Payton musim ini:

Bagaimana dengan faktor yang tidak dipertimbangkan model?

Ada area di luar lingkup model yang mungkin diperhitungkan oleh seorang pelatih dalam pengambilan keputusannya. Faktor-faktor ini — seperti cuaca, cedera, dan keuntungan atau kerugian pertarungan — penting dan dapat mengubah keputusan. Namun, penting bahwa jika pelatih ingin menyimpang dari tarif dasar untuk membuat keputusan, mereka melakukannya di kedua arah.

Itu berarti sering kali kita mendengar seorang pelatih menggunakan faktor pertarungan untuk membenarkan menjadi lebih konservatif daripada yang disarankan model, kita harus mendengar mereka menggunakan faktor pertarungan agar lebih agresif daripada yang disarankan model.

Tingkat impas tersebut di atas dapat menjadi panduan di sini dan dapat menggambarkan kejelasan atau kekuatan suatu rekomendasi. Jika tingkat impas berada dalam beberapa poin persentase dari tingkat konversi yang diharapkan di kedua arah, wajar untuk memberikan kelonggaran kepada pelatih dengan mempertimbangkan faktor tambahan. Tetapi jika, katakanlah, situasi tertentu memiliki tingkat impas 40% dan tim memiliki tingkat konversi yang diharapkan 60%, akan sulit untuk membenarkan bukan pergi untuk itu.


Keputusan konversi 2 poin

Keputusan ini juga dapat mengayunkan permainan, jadi kapan seorang pelatih harus memilih dua? Bahkan tidak jelas itu pertanyaan yang tepat. Harapan poin untuk PAT (93,7% sejak 2015) dan konversi 2 poin (48,1% dalam rentang yang sama, tetapi bernilai dua kali lipat) sangat dekat sehingga kita harus memikirkannya salah satu pilihan sebagai pilihan aktif.

Tapi tetap saja, kami akan menjawab pertanyaan: Kapan seorang pelatih harus pergi untuk dua? Kami akan memecah setiap skor di mana sering ada pertanyaan. Ingatlah tiga hal:

  1. Ini benar-benar kombinasi skor dan waktu yang tersisa (termasuk timeout!) yang menentukan apakah sebuah tim harus mendapatkan dua atau tidak. Perhatikan spesifikasi waktu dalam setiap rincian skor.

  2. Ada petak besar kombinasi skor/waktu di mana argumen yang masuk akal untuk PAT atau pergi untuk dua dapat dibuat, dan kami umumnya akan mengabaikannya. Skor yang tidak termasuk dalam penulisan di bawah ini umumnya sesuai dengan kategori ini, dengan rekomendasinya mendekati titik impas atau berayun tipis antara PAT dan upaya 2 poin.

  3. Seperti dengan down keempat, ini adalah khas rekomendasi. Rekomendasi dalam permainan tertentu mungkin berbeda berdasarkan satu tim yang masuk sebagai, katakanlah, favorit berat atau ketidakcocokan antara pelanggaran dan pertahanan (yang membuat konversi lebih atau kurang mungkin).

Selain itu, karena titik impas dari upaya 2 poin seringkali tepat di ujung tombak dengan tingkat konversi yang diharapkan, perubahan kecil atau spesifik dalam waktu juga dapat mengayunkan rekomendasi tertentu. Akibatnya, berikut ini harus diambil sebagai deskripsi umum dari preferensi model kami.

Kapan harus pergi untuk dua: Skor pada saat keputusan segera setelah touchdown

Turun dua poin: Anda dapat memiliki peluang untuk diikat atau pasti kalah, jadi mana yang Anda pilih? Jika seseorang mengatakan “jangan mengejar poin” dalam skenario ini, pastikan untuk tidak pernah mendengarkan saran manajemen permainannya. Sangat awal dalam permainan, tidak apa-apa untuk menendang PAT di tempat-tempat ini, tetapi pergi untuk dua tidak boleh dikritik.

Turun empat poin: Lebih baik bermain dua kali di sini, dimulai dengan kira-kira 8-9 menit atau kurang di kuarter keempat. Begini cara Anda memikirkannya: Bayangkan Anda tertinggal tiga poin saat mengemudi di akhir kuarter keempat, tetapi Anda tahu hasil perpanjangan waktu terlebih dahulu. Itu akan mengubah cara Anda bermain. Jika Anda tahu Anda akan menang di PL, Anda bisa menendang bola untuk menang. Tetapi jika Anda tahu Anda akan kalah, Anda akan melakukannya pada down keempat dan mencoba mencetak gol.

Turun dua turun empat poin sama dengan mengetahui hasil PL sebelumnya. Ini hampir 50/50, seperti lembur. Dan itu memberi tahu Anda jika Anda perlu mencetak gol lapangan atau touchdown pada drive berikutnya. Model kami juga lebih suka bermain dua ketinggalan empat di babak pertama, namun tidak selalu di babak kedua sebelum jendela 8-9 menit terakhir.

Turun lima poin: Either way dapat diterima di babak pertama. Pergi untuk dua di babak kedua untuk mencoba untuk menjadi hanya tujuan lapangan.

Turun delapan poin: Pergi untuk dua mulai kira-kira pertengahan kuartal ketiga. Saya menulis seluruh artikel tentang yang satu ini tetapi versi singkatnya adalah ini: Jika Anda pergi untuk dua sekarang dan mengkonversi, Anda dapat menendang PAT pada touchdown berikutnya dan memimpin. Jika Anda pergi untuk dua sekarang dan gagal, Anda dapat pergi untuk dua lagi pada touchdown berikutnya dan memiliki kesempatan untuk mengikat. Lebih mudah untuk mengkonversi sekali daripada gagal dua kali.

Turun sembilan poin: Ini sebenarnya tidak begitu jelas. Logikanya, masuk akal untuk memilih dua, meskipun keuntungannya lebih kecil dari yang Anda kira. Idenya adalah untuk mencari tahu sekarang apakah Anda turun satu atau dua skor daripada mencari tahu nanti, karena itu dapat memengaruhi pengambilan keputusan Anda di masa depan. Namun, model probabilitas menang kami tidak selalu melihatnya seperti ini. Jika Anda bertanya kepada saya: Saya akan memilih dua, tetapi keuntungan yang didapat tentu kecil.

Turun 10 poin: Ini bisa berjalan baik untuk sebagian besar permainan — misalnya, PAT memungkinkan Anda untuk memimpin dengan gol lapangan dan touchdown lainnya — tetapi dengan kira-kira 8-9 menit tersisa dalam permainan, pergi untuk dua sangat disukai karena ada harta terbatas yang tersisa. Pada saat itu, peluang untuk turun delapan — yang memberikan kemungkinan mengikat melalui touchdown dan konversi 2 poin — jelas lebih baik daripada turun sembilan.

Turun 11 poin: Pergi untuk dua mulai kira-kira sekitar awal kuartal keempat. Ini adalah situasi yang sama dengan down empat, dengan touchdown ditambahkan di atas.

Turun 15 poin: Pergi untuk dua di babak kedua. Ini adalah skenario turun delapan dengan satu gol ditambahkan.

OK, jadi bagaimana dengan kapan harus pergi untuk dua saat Anda menang?

Naik satu poin: Untuk sebagian besar situasi, disarankan untuk memilih dua untuk memiliki peluang menjadi sasaran lapangan.

Naik empat poin: Dalam beberapa menit terakhir permainan, biasanya lebih baik memilih 2 untuk menciptakan kemungkinan seri jika lawan Anda mencetak touchdown dan melewatkan PAT.

Naik lima poin: Pergi untuk dua di babak kedua untuk menjadi touchdown.

Naik 12 poin: Yang terbaik adalah mencoba untuk naik dua gol di kemudian hari dalam permainan.

Berikut adalah dua situasi lagi di mana seorang pelatih mungkin memilih dua:

Turun satu poin: Ini umumnya muncul ketika skor tim di akhir kuarter keempat dan mempertimbangkan pergi untuk dua untuk menang daripada PAT untuk mengikat. Biasanya, tetap lebih baik menendang PAT karena jika tim mengubah permainan 2 poin, itu akan mendorong agresi tak terkendali dari lawan. Dapat diterima untuk mengambil dua ketika lawan tidak dapat secara realistis memasang drive FG pada kepemilikan berikutnya, seperti ketika ada, katakanlah, kurang dari 20 detik tersisa.

Naik tujuh poin: Ini pada dasarnya adalah kebalikan dari skenario sembilan turun. Dan lagi, secara logis masuk akal untuk menendang PAT agar lawan tidak tahu apakah itu turun satu atau dua skor. Namun, ada saat-saat ketika modelnya tidak setuju, jadi saya akan kesulitan menyalahkan pelatih untuk kedua pilihan itu.





Source link

banner 120x600
  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.