Studi menetapkan kerangka kerja untuk pengawasan presisi kanker kolorektal

  • Share


Sebuah tim peneliti Vanderbilt telah mengungkapkan beberapa mekanisme dimana polip berkembang menjadi kanker kolorektal, menetapkan kerangka kerja untuk pengawasan yang lebih baik untuk kanker menggunakan obat presisi.

Studi mereka, diterbitkan dalam Sel, menjelaskan temuan dari transkriptomik sel tunggal dan atlas pencitraan dari dua polip kolorektal paling umum yang ditemukan pada manusia: adenoma konvensional dan polip bergerigi. Mereka menentukan bahwa adenoma muncul dari perluasan sel punca yang didorong oleh aktivasi pensinyalan WNT, yang berkontribusi pada perkembangan kanker, sementara polip bergerigi menjadi kanker melalui proses berbeda yang disebut metaplasia lambung. Temuan tentang metaplasia, perubahan abnormal sel menjadi sel yang bukan asli jaringan, mengejutkan, kata para peneliti.

“Plastisitas seluler melalui metaplasia sekarang diakui sebagai jalur utama dalam inisiasi kanker, dan ada kontribusi perintis ke area ini oleh para peneliti di sini di Vanderbilt,” kata Ken Lau, PhD, profesor dari Sel dan Biologi Perkembangan, salah satu penulis studi yang sesuai. “Kami sekarang telah memberikan bukti dari proses ini dan konsekuensi hilirnya di salah satu studi transkriptomik sel tunggal terbesar dari peserta manusia dari satu pusat hingga saat ini.”

Para peneliti melakukan analisis integratif 128 dataset sampel jaringan dari 62 tumor. Mereka melakukan pengurutan RNA sel tunggal, imunofluoresensi multipleks, dan imunohistokimia multipleks pada sampel, yang dikumpulkan dari beragam jenis kelamin, ras, dan kelompok usia.

Sel-sel dari polip bergerigi tidak menunjukkan aktivasi jalur WNT atau tanda tangan sel induk. Selain itu, para peneliti mengamati bahwa sel-sel ini memiliki gen yang sangat terekspresi yang biasanya tidak ditemukan di usus besar, membuat mereka berhipotesis bahwa metaplasia berperan dalam bagaimana polip bergerigi menjadi kanker. Para peneliti mengamati dalam sel-sel khusus bergerigi gen yang diekspresikan secara tinggi biasanya tidak ditemukan di usus besar tetapi diekspresikan di perut, termasuk MUC5AC, AQP5, TACSTD2 (TROP2), TFF2, MUC17 dan MSLN.

“Kami mengusulkan paradigma baru di mana kerusakan pada usus besar proksimal, mungkin dari mikrobiota, memulai kaskade metaplastik yang pada akhirnya dapat memilih jalur bertahan hidup/proliferatif, seperti mengaktifkan mutasi pada BRAF,” tulis para peneliti dalam makalah tersebut.

Bob Chen, seorang mahasiswa pascasarjana Universitas Vanderbilt, dan Cherie’ Scurrah, PhD, adalah penulis pertama makalah tersebut.

Studi ini memberikan sejumlah temuan lain yang signifikan secara klinis. Misalnya, lesi bergerigi sessile dapat menjadi tantangan untuk diidentifikasi, dan penelitian ini menyarankan biomarker yang dapat mengkonfirmasi diagnosisnya. Studi ini mengungkapkan banyak tentang mekanisme lesi bergerigi sessile dalam mengatur lanskap imun tumor.

“Temuan di atlas kami meletakkan dasar untuk membuka strategi baru untuk mencegat perkembangan kanker, termasuk protokol pengawasan yang lebih baik, kemoprevensi dan terapi pra-biotik dan pro-biotik” kata Martha Semak, PhD, profesor riset di Divisi Epidemiologi, dan penulis korespondensi.

Penelitian Vanderbilt didukung oleh Jaringan Atlas Tumor Manusia hibah dari Foto Bulan Kanker inisiatif dari National Cancer Institute dan pendanaan lainnya dari National Cancer Institute, Program Penelitian Medis yang Disutradarai oleh Kongres dari Departemen Pertahanan AS, Cancer UK, Janssen, dan Nicholas Tierney GI Cancer Memorial Fund.

“Upaya besar-besaran ini hanya dimungkinkan melalui kolaborasi erat dari tim multidisiplin, mengintegrasikan keahlian dari Ilmu Dasar Universitas Vanderbilt, Pusat Biologi Epitel Pusat Medis Universitas Vanderbilt, Pusat Epidemiologi Vanderbilt, dan Pusat Kanker Vanderbilt-Ingram,” kata Robert Coffey, Jr., MD, Profesor Ingram Penelitian Kanker, profesor Kedokteran dan Sel dan Biologi Perkembangan, dan penulis terkait.

Sumber: Universitas Vanderbilt





Source link

banner 120x600
  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *