AS Bersedia Menyerang Kesepakatan dengan Rusia Soal Rudal dan Latihan Militer saat Krisis Ukraina Mendalam

  • Share


Ketika perunding AS dan Rusia bertemu minggu depan untuk pembicaraan diplomatik, Administrasi Biden mengatakan pihaknya bersedia untuk membahas ruang lingkup latihan militer Eropa dan penyebaran rudal di benua itu, tetapi tidak mengurangi lebih dari 70.000 tentara Amerika yang ditempatkan di sana.

“Rusia mengatakan keamanannya terancam oleh AS, dan latihan NATO juga,” kata seorang pejabat senior pemerintah kepada wartawan pada hari Sabtu dengan syarat anonim. “Jadi kami bersedia untuk mengeksplorasi kemungkinan pembatasan timbal balik pada ukuran dan ruang lingkup latihan semacam itu, termasuk pengebom strategis yang dekat dengan wilayah satu sama lain, dan latihan berbasis darat.”
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Komentar itu muncul menjelang pembicaraan diplomatik AS-Rusia yang dimulai Minggu malam yang bertujuan untuk mengurangi ketegangan di Eropa timur. Hampir 100.000 tentara Rusia telah berkumpul di perbatasan negara dengan Ukraina, memicu kekhawatiran akan kemungkinan invasi. Analis mengatakan pengerahan itu bisa menjadi peningkatan pasukan Rusia terbesar di Eropa sejak Perang Dingin, yang coba digunakan Presiden Vladimir Putin sebagai pengaruh terhadap AS untuk mengurangi pasukan, senjata, dan pengaruh di sepanjang perbatasannya.

Putin menginvasi Georgia pada 2008 dan Ukraina pada 2014. Komunikasi antara AS dan Rusia—negara-negara yang memiliki dua persenjataan nuklir terbesar di dunia—telah dibatasi sejak saat itu. Pembicaraan semakin dibatasi ketika badan-badan intelijen Amerika menemukan bahwa Kremlin terlibat dalam kampanye multi-cabang untuk ikut campur pada pemilihan presiden AS 2016.

Pembicaraan yang akan datang menghadirkan peluang terbaik di tahun-tahun di mana AS dan sekutu Eropa dapat mulai menjalin perjanjian diplomatik dengan Rusia tentang berbagai masalah. Pada hari Senin, Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman akan memimpin delegasi AS dan bertemu di Jenewa dengan Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov yang mengepalai upaya Rusia. Keesokan harinya, Sherman akan memberi pengarahan kepada sekutu NATO di Brussels dan pada hari Rabu dia akan memimpin delegasi AS dalam pertemuan pertama Dewan NATO-Rusia yang telah diterima Rusia sejak Juli 2019.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Jumat bahwa Rusia menciptakan “narasi palsu” sebagai dalih untuk krisis saat ini dan memperingatkan bahwa Putin dapat mencoba memulai perang atas kebohongan. “Tidak ada yang harus terkejut jika Rusia menghasut provokasi atau insiden, kemudian mencoba menggunakannya untuk membenarkan intervensi militer, berharap pada saat dunia menyadari tipu muslihat itu, semuanya sudah terlambat,” kata Blinken kepada wartawan. “Gagasan bahwa Ukraina adalah agresor dalam situasi ini tidak masuk akal.”

Dia memperingatkan Rusia tentang “konsekuensi besar” jika itu menyerang. Dia berhenti mengancam aksi militer AS tetapi menjanjikan sanksi ekonomi yang luas dan menambahkan dukungan militer kepada pasukan Ukraina. “Kami siap untuk menanggapi secara paksa agresi Rusia lebih lanjut. Tetapi solusi diplomatik masih mungkin dan lebih disukai jika Rusia memilihnya, ”kata Blinken. “Itulah yang kami, bersama dengan sekutu dan mitra kami, akan terus mengejar dengan sungguh-sungguh.”

Bulan lalu, Kementerian Luar Negeri Rusia menerbitkan dua rancangan perjanjian panjang yang mencantumkan apa yang diinginkan Moskow dari AS dan sekutunya. Rusia secara efektif berusaha untuk menghapus 31 tahun terakhir sejak runtuhnya Uni Soviet, yang mengakibatkan Estonia, Latvia, Lithuania dan negara-negara bekas blok Soviet lainnya bergabung dengan NATO dan menyerahkan beberapa sekutu AS di depan pintu Kremlin. Rancangan perjanjian menyerukan diakhirinya ekspansi NATO ke arah timur dan hubungan militer AS dengan Ukraina dan negara-negara bekas Soviet lainnya.

Kekhawatiran Putin berasal dari jaminan Amerika setelah Tembok Berlin runtuh bahwa AS tidak akan memperluas ke lingkungan Moskow, mungkin yang paling terkenal dengan janji Menteri Luar Negeri James Baker tentang “tidak satu inci ke arah timur.”

Meskipun demikian, banyak dari daftar tuntutan Moskow saat ini adalah “tidak memulai,” kata Blinken setelah pertemuan virtual dengan para menteri luar negeri NATO pada hari Jumat. Karena Ukraina bukan anggota NATO, Washington tidak berbagi kewajiban perjanjian dengan pemerintah di Kyiv, tetapi Administrasi Biden memberikan bantuan militer $450 juta tahun lalu serta berbagi saran dan intelijen. Ada seruan untuk dukungan AS yang lebih kuat untuk berfungsi sebagai pencegah terhadap kemungkinan invasi. Tetapi para kritikus khawatir mengirim senjata canggih AS ke konflik di perbatasan Rusia akan memperburuk hubungan Washington yang sudah genting dengan Moskow.

“Risiko konflik itu nyata,” kata Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg kepada wartawan, Jumat. “Tindakan agresif Rusia secara serius merusak tatanan keamanan di Eropa. NATO tetap berkomitmen pada pendekatan jalur ganda kami ke Rusia: pencegahan dan pertahanan yang kuat dikombinasikan dengan dialog yang bermakna.”

Namun, Blinken menjelaskan ada area di mana kedua negara bisa membuat kemajuan diplomatik. Putin secara terbuka mengangkat kemungkinan AS memasang rudal di Ukraina, yang tidak dipertimbangkan oleh Presiden Joe Biden, kata pejabat pemerintah. Dua rancangan perjanjian Rusia merilis batas yang diusulkan pada rudal jarak menengah dan pendek.

Pada tahun 2019, Administrasi Trump menarik diri dari tengara Perjanjian Kekuatan Nuklir Jarak Menengah (INF), mengutip pembatalan perjanjian oleh Rusia sendiri. Perjanjian 1987 muncul selama Perang Dingin, ketika Amerika Serikat dan Uni Soviet akan memanipulasi mimpi buruk satu sama lain tentang pemusnahan nuklir untuk bermanuver demi keuntungan di masa yang relatif damai. Kekuatan super dihapus 2.600 rudal darat dengan jangkauan 310 hingga 3.420 mil—senjata yang dianggap tidak stabil di benua Eropa karena kemampuannya untuk meluncurkan serangan nuklir dari mana saja tanpa peringatan dini.

Ketika perjanjian dibatalkan, itu membuka kembali era ketika rudal balistik dan jelajah dapat dikerahkan di seluruh Eropa dengan Rusia dan sekutu NATO yang menargetkan ibu kota masing-masing. “Rusia juga telah menyatakan minatnya untuk membahas masa depan sistem rudal tertentu di Eropa, sejalan dengan perjanjian INF, yang dilanggar oleh Rusia dan pemerintah AS sebelumnya menarik diri darinya,” kata pejabat senior pemerintah itu. “Kami terbuka untuk mendiskusikan kemungkinan ini.”

Putin secara khusus menuduh AS berusaha menempatkan rudal di Ukraina. “Seperti yang dikatakan Presiden Biden kepada Presiden Putin: ‘Amerika Serikat tidak berniat melakukan itu,’” kata pejabat itu. “Jadi, ini adalah salah satu area di mana kita mungkin dapat mencapai pemahaman jika Rusia bersedia membuat komitmen timbal balik.”

Gedung Putih juga menunjukkan kesediaan untuk membahas di mana dan bagaimana latihan militernya berlangsung, terutama di negara-negara Baltik di mana Rusia sering mengeluh tentang pergerakan senjata dan pasukan. Namun, pemerintah tidak mau menarik kembali kehadirannya di Eropa Timur, di mana sekitar 6.000 pasukan AS dikerahkan. AS saat ini mempertahankan sekitar 4.000 tentara di Polandia secara bergilir, termasuk tim tempur brigade lapis baja.

Pengerahan itu dimulai setelah pencaplokan Krimea oleh Moskow, bagian dari misi NATO untuk membangun benteng melawan kemungkinan agresi Rusia di sisi timur aliansi itu.

Sumber Berita



Source link

banner 120x600
  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.