Novak Djokovic tertular COVID-19 bulan lalu, kata pengacara dalam pengajuan pengadilan

  • Share


Novak Djokovic mengontrak COVID-19 bulan lalu tetapi tidak mengalami gejala dan telah mendapat izin tertulis dari departemen imigrasi Australia sebelum bepergian ke negara itu dengan pengecualian medis dari aturan vaksinasinya, kata pengacaranya dalam pengajuan pengadilan pada hari Sabtu.

Djokovic peringkat 1, yang berada dalam penahanan imigrasi di Australia setelah visanya dibatalkan pada saat kedatangan pada hari Kamis, mengembalikan tes virus corona positif pertamanya pada 16 Desember, tetapi 14 hari kemudian “tidak mengalami demam atau gejala pernapasan. COVID-19 dalam 72 jam terakhir,” kata pengajuan itu.

Pada 1 Januari, Djokovic menerima “sebuah dokumen dari Departemen Dalam Negeri (yang) memberi tahu Djokovic bahwa ‘tanggapannya menunjukkan (d) bahwa (ia memenuhi) persyaratan untuk kedatangan bebas karantina ke Australia,” dokumen tersebut ditambahkan.

Djokovic ditolak masuk di bandara Melbourne Rabu malam setelah pejabat perbatasan membatalkan visanya karena gagal memenuhi persyaratan masuknya bahwa semua non-warga negara divaksinasi sepenuhnya terhadap COVID-19.

Djokovic diberikan pengecualian medis yang didukung oleh pemerintah negara bagian Victoria dan penyelenggara Australia Terbuka berdasarkan informasi yang dia berikan kepada dua panel medis independen.

Tetapi sejak itu muncul bahwa pengecualian medis, yang diizinkan untuk orang yang dites positif virus corona dalam enam bulan sebelumnya, dianggap tidak valid oleh otoritas perbatasan.

Informasi dari The Associated Press dan Reuters digunakan dalam laporan ini.

Sumber Berita



Source link

banner 120x600
  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *