Studi nyeri kronis mencari pendaftar untuk perawatan non-obat

  • Share


Rasa sakit yang tak henti-hentinya membuat tidak ada bagian dari hidup Anda yang tidak tersentuh. Sulit untuk bekerja, menikmati hidup, dan melakukan hal-hal yang membuat Anda menjadi diri sendiri. Tetapi ada pendekatan nonfarmakologis yang terbukti efektif untuk nyeri. Dan para peneliti di UW Medicine dan University of Queensland di Australia mendaftarkan orang-orang di Amerika Serikat dengan nyeri kronis untuk mengevaluasi tiga pendekatan.

Pembelajaran, Hidup Penuh Bahkan dengan Rasa Sakit, akan memperlakukan peserta dengan meditasi kesadaran, terapi kognitif, atau “keterampilan aktivasi” – keterampilan untuk meningkatkan aktivitas, terutama aktivitas yang membawa kesenangan dan bermakna – untuk melihat apa yang terbaik bagi orang-orang dan alasannya.

Peneliti utama Dr. Mark Jensen, seorang profesor kedokteran rehabilitasi di Fakultas Kedokteran Universitas Washington, mengatakan belajar bagaimana memberi tahu otak kita untuk merespons rasa sakit dapat membantu membuat hidup lebih nyaman.

“Orang-orang berpikir rasa sakit adalah sesuatu yang mereka rasakan di tubuh mereka,” katanya. “Faktanya, rasa sakit diproses di otak. Tubuh mengirimkan sinyal dan masukan ke otak, seperti panas dan tekanan. Apakah sensasi ini menjadi rasa sakit atau tidak adalah bagaimana otak merespons masukan itu.”

Sementara para ilmuwan tahu bahwa mengubah makna sensasi mengurangi intensitas rasa sakit, mereka tidak tahu mengapa, kata peneliti utama Melissa Day, profesor psikologi di University of Queensland di Brisbane, Australia.

Pendekatan yang ditawarkan dalam uji coba ini efektif, saran para peneliti. Ketika orang belajar mengubah arti rasa sakit mereka, mengubah cara mereka merespons sensasi, dan mengisi hidup mereka dengan aktivitas yang lebih bermakna, rasa sakit mereka berkurang.

Semua peserta uji coba akan menerima pengobatan gratis untuk nyeri kronis mereka. Perawatan akan disampaikan oleh psikolog klinis dalam pengaturan perawatan kelompok selama delapan minggu. Mereka akan menerima dua sesi 90 menit seminggu melalui aplikasi konferensi video. (Semua perawatan dilakukan dari jarak jauh.)

Peserta studi harus berusia 18 tahun atau lebih dan tinggal di Amerika Serikat. Mereka harus mengalami nyeri kronis sedang hingga berat secara teratur, saat ini minum obat opioid secara teratur. dapat membaca, berbicara, dan memahami bahasa Inggris, serta memiliki akses ke Internet dan perangkat dengan webcam dan mikrofon.

Tujuan dari penelitian ini tidak serta merta membuat orang lepas dari opioid tetapi memberi mereka solusi lain, kata Day.

Setelah percobaan ini, peneliti akan menggunakan data dari penelitian untuk lebih memahami mekanisme perawatan psikologis ini dan lebih efektif mencocokkan orang dengan perawatan terbaik. Hasilnya akan memberikan lebih banyak pengetahuan kepada komunitas ilmiah tentang pengobatan nyeri kronis.

Sumber: Universitas Washington





Source link

banner 120x600
  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *