Renata Voracova bergabung dengan Novak Djokovic dalam penahanan imigrasi menjelang Australia Terbuka

  • Share


Seorang pemain tenis Ceko telah bergabung Novak Djokovic dalam penahanan imigrasi setelah visanya dibatalkan, pihak berwenang mengkonfirmasi Jumat.

Renata Voracova ditahan setelah diberitahu oleh pejabat Angkatan Perbatasan Australia bahwa dia harus meninggalkan negara itu. Pejabat Ceko sedang mencari penjelasan atas situasi tersebut tetapi mengatakan Voracova telah memutuskan untuk meninggalkan Australia.

“Kami dapat mengonfirmasi bahwa pemain tenis Ceko Renata Voracova berada dalam tahanan yang sama dengan Djokovic, bersama dengan beberapa pemain lainnya,” kata Kementerian Luar Negeri Ceko dalam sebuah pernyataan. “Kami mengirimkan surat protes melalui kedutaan kami di Canberra dan meminta penjelasan tentang situasinya. Namun, Renata Voracova memutuskan untuk keluar dari turnamen karena kemungkinan terbatas untuk pelatihan dan meninggalkan Australia.”

ABF mengkonfirmasi Jumat malam bahwa setelah penyelidikan lebih lanjut tentang status visa dua orang lain yang terkait dengan Australia Terbuka, satu secara sukarela meninggalkan negara itu dan yang lainnya dibawa ke penahanan imigrasi sambil menunggu deportasi. ABF mengatakan tidak akan berkomentar lebih lanjut tentang kedua orang tersebut.

Djokovic, sementara itu, dapat tetap berada dalam tahanan hingga akhir pekan, karena kasusnya mengenai pengecualian medis dari aturan vaksinasi COVID-19 yang ketat di Australia telah ditunda hingga Senin. Djokovic, 34, belum mengungkapkan apakah dia divaksinasi terhadap virus corona.

Hal itu membuat Djokovic menghabiskan Natal Ortodoks di Park Hotel — yang digunakan untuk menampung pengungsi dan pencari suaka di dekat pusat kota Melbourne — menerima telepon dari Serbia, termasuk dari orang tuanya dan presiden, dengan harapan dapat meningkatkan semangatnya. Seorang imam dari Gereja Ortodoks Serbia Tritunggal Mahakudus di Melbourne meminta izin dari otoritas imigrasi untuk mengunjungi juara Australia Terbuka sembilan kali itu.

“Natal kami kaya akan banyak adat, dan sangat penting bahwa seorang imam mengunjunginya,” dekan gereja, Milorad Locard, mengatakan kepada Australian Broadcasting Corp. “Semua hal di sekitar acara ini mengerikan. Bahwa dia harus menghabiskan Natal dalam penahanan … itu tidak terpikirkan.”

Pendukung Djokovic berkumpul di luar Park Hotel sambil mengibarkan bendera dan spanduk. Mereka bercampur dengan para pembela hak asasi manusia yang lebih banyak menyoroti penderitaan orang-orang lain yang ditahan lebih lama, banyak yang telah lama mengeluh tentang kondisi kehidupan mereka dan paparan virus corona dalam pandemi.

Djokovic mengucapkan terima kasih kepada para pendukungnya dalam sebuah cerita Instagram, menulis “Terima kasih kepada orang-orang di seluruh dunia atas dukungan Anda yang terus-menerus. Saya dapat merasakannya dan itu sangat dihargai.”

Jelena Djokovic juga memposting di media sosial untuk berterima kasih kepada pendukung suaminya.

“Terima kasih orang-orang terkasih, di seluruh dunia karena menggunakan suara Anda untuk mengirim cinta kepada suami saya,” dia tweeted. “Saya mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan diri dan menemukan rasa syukur (dan pengertian) pada saat ini untuk semua yang terjadi.”

Djokovic terbang ke Australia dengan keyakinan bahwa dia memiliki semua yang dia butuhkan untuk bersaing, mengingat dia telah disetujui oleh pemerintah negara bagian Victoria untuk pengecualian medis. Tapi bukti itu tidak sesuai dengan peraturan pemerintah Australia.

Jadi, alih-alih bersiap untuk mempertahankan gelar Australia Terbukanya, dan berusaha untuk memenangkan gelar utama ke-21 yang memecahkan rekor pria, dia bersiap untuk pergi ke Pengadilan Sirkuit Federal pada hari Senin untuk menantang pembatalan visa dan deportasinya.

Bahkan beberapa yang pernah mengkritik Djokovic di masa lalu kini berada di pojokannya.

“Dengar, saya pasti percaya dalam mengambil tindakan, saya divaksinasi karena orang lain dan untuk kesehatan ibu saya, tetapi bagaimana kita menangani situasi Novak buruk, sangat buruk,” Nick kyrgios, seorang pemain Australia dan kritikus vokal dari beberapa pendapat Djokovic tentang vaksinasi, tweeted. “Ini adalah salah satu juara hebat kami, tetapi pada akhirnya, dia adalah manusia. Lakukan yang lebih baik.”

Voracova, pemain ganda berusia 38 tahun dari Republik Ceko, maju sekali melewati babak pertama Australia Terbuka di tunggal putri pada 2007. Dia belum pernah melewati putaran kedua ganda putri atau campuran di Grand Slam. salah satu. Dia pernah bermain di acara pemanasan di Australia sebelum ditahan.

Undang-undang COVID-19 Australia yang ketat menentukan bahwa pelancong yang masuk harus memiliki dua suntikan vaksin yang disetujui, atau harus memiliki pengecualian dengan alasan medis yang asli, seperti kondisi akut, untuk menghindari karantina.

Tennis Australia mengatakan permintaan Djokovic untuk pengecualian “dikabulkan setelah proses peninjauan yang ketat.” Baik Tennis Australia maupun Djokovic tidak mengungkapkan alasan dia meminta pengecualian.

Pasukan Perbatasan Australia menolak pembebasannya sebagai tidak valid, membatalkan visanya dan kemudian memindahkannya ke hotel imigrasi. Pengacaranya bekerja mendesak untuk memastikan dia bisa tinggal sampai Senin, ketika seorang hakim federal akan mendengar tantangannya, seminggu sebelum Australia Terbuka akan dimulai.

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.





Source link

banner 120x600
  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.