Kazakhstan Menghadapi Pergolakan Politik Paling Dramatis dalam 30 Tahun. Inilah Yang Perlu Diketahui

  • Share


Puluhan pengunjuk rasa dan 12 petugas polisi tewas di tengah bentrokan kekerasan di seluruh Kazakhstan, dalam pergolakan politik paling dramatis di negara itu sejak jatuhnya Uni Soviet. Protes yang awalnya dipicu oleh kenaikan harga bahan bakar telah menjadi demonstrasi anti-pemerintah, dan mendorong intervensi Rusia.

Sebuah blok keamanan yang dipimpin Rusia mengatakan akan mengirim pasukan untuk mendukung Presiden Kassym-Jomart Tokayev, sedangkan Kazakh pemerintah mengundurkan diri. Begini kerusuhan yang terjadi di negara Asia Tengah itu.

Apa yang terjadi di Kazakstan?

Protes dimulai pada 2 Januari, sehari setelah pemerintah Kazakh mengangkat batas atas harga bahan bakar, yang menyebabkan harga gas paling populer dua kali lipat di negara itu. Demonstrasi dengan cepat menyebar ke seluruh wilayah, termasuk kota terbesar di negara itu Almaty, dan telah mewakili keluhan politik lainnya.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Abduaziz Madyarov—AFP/Getty ImagesPara pengunjuk rasa ikut serta dalam rapat umum terkait kenaikan harga energi di Almaty, Kazakhstan, pada 5 Januari 2022.

Protes meningkat menjadi bentrokan kekerasan antara demonstran dan polisi. Keadaan darurat diumumkan pada 5 Januari setelah kediaman Presiden Almaty dikelilingi oleh ribuan pengunjuk rasa dan dilalap api, menurut kantor berita Rusia. Tokayev meminta intervensi dari Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO), aliansi negara-negara yang dipimpin Rusia termasuk Armenia, Belarus, Kirgistan dan Tajikistan. Rpasukan paramiliter ussian adalah saat ini sedang dikerahkan, menurut laporan.

Skala penuh pertumpahan darah masih belum jelas, tetapi pasukan keamanan Kazakh dikonfirmasi bahwa puluhan pengunjuk rasa dan 12 petugas polisi tewas.

Mengapa orang-orang memprotes?

Para demonstran mencari reformasi luas dari sebuah negara yang banyak dilihat sebagai dirusak oleh korupsi, kemiskinan, dan ketidaksetaraan. Sebagian besar kemarahan diarahkan pada Tokayev dan mentornya Nursultan Nazarbayev, yang adalah Presiden dari Kazakstan dari tahun 1991 hingga 2019 dan sebelumnya menjabat sebagai kepala Republik Soviet Kazakh. Dia tetap menjadi sosok yang kuat di pemerintahan sejak meninggalkan kantor.

Setelah diperintah oleh partai yang sama sejak kemerdekaan negara itu dari Uni Soviet pada tahun 1991, Kazakhstan sering digambarkan sebagai otoriter negara. Pers yang dikontrol ketat dan penutupan media sosial adalah taktik umum yang digunakan oleh pemerintah untuk mengendalikan perbedaan pendapat.

Mengingat kurangnya oposisi politik yang efektif, protes massa dilihat oleh banyak orang sebagai satu-satunya alat untuk menyuarakan perbedaan pendapat. Namun, demonstrasi sebagian besar tidak terkoordinasi dan tidak memiliki kepemimpinan.

Kazakstan yang dulunya merupakan bagian dari blok Soviet, penghasil minyak telah mengalami stabilitas relatif dibandingkan dengan negara-negara Asia Tengah lainnya. Negara berpenduduk mayoritas Muslim ini memiliki populasi minoritas Rusia yang besar, berbatasan dengan Rusia di utara dan Cina di timur.

Bagaimana tanggapan negara?

Dalam upaya untuk menenangkan protes, Tokayev memecat pendahulunya yang tidak populer dari perannya sebagai kepala dewan keamanan Kazakhstan dan menerima pengunduran diri seluruh pemerintahannya. Keadaan darurat nasional, yang membatasi pergerakan dan pertemuan massal, diumumkan pada 5 Januari. Hari berikutnya batas harga bahan bakar dipulihkan selama enam bulan.

Terlepas dari langkah-langkah ini, pengunjuk rasa terus keluar dalam jumlah ribuan untuk menunjukkan penentangan mereka terhadap pemerintah, menghadap gas air mata dan granat kejut dari polisi. Tindakan keras berdarah telah menghasilkan sekitar 1.000 korban di Almaty dan puluhan kematian. Karena pemadaman internet nasional yang diberlakukan pemerintah, sulit untuk mengukur angka pastinya.

Petugas polisi anti huru hara berpatroli di jalan selama rapat umum terkait kenaikan harga energi di Almaty, Kazakhstan, 5 Januari 2022.
STR/EPA-EFE/Shutterstock Petugas polisi anti huru hara berpatroli di jalan selama rapat umum terkait kenaikan harga energi di Almaty, Kazakhstan, 5 Januari 2022.

Almaty juru bicara polisi Saltanat Azirbek mengatakan bahwa lusinan penyerang “dihilangkan” setelah mereka mencoba menyerbu gedung polisi di kota. Dia menggemakan ucapan Presiden Tokayev ketika dia menggambarkan operasi polisi terhadap demonstran sebagai “kontra-teroris.” Tokayev sebelumnya menempatkan tanggung jawab atas protes pada pelatihan asing “organisasi teroris.

KAZOrang-orang berjalan melewati darah di halaman tepi jalan setelah kekerasan yang meletus menyusul protes atas kenaikan harga bahan bakar, di Almaty, Kazakhstan pada 6 Januari 2022.AKHSTAN-UNREST-PROTEST-ENERGY
Alexander Bogdanov— AFP/Getty ImagesOrang-orang berjalan melewati darah di halaman tepi jalan setelah kekerasan yang meletus menyusul protes atas kenaikan harga bahan bakar, di Almaty, Kazakhstan pada 6 Januari 2022.

Bagaimana Rusia terlibat?

Tokayev meminta intervensi dari CSTO pada 5 Januari, mengklaim bahwa “ancaman teroris” adalah “merusak keutuhan negara.” Aliansi mulai mengirim pasukan terjun payung Rusia ke negara itu segera setelah itu.

Kazakhstan adalah sekutu dekat Rusia, yang terus mengawasi kerusuhan politik di negara-negara bekas Soviet. Intervensi Rusia datang di tengah ketegangan yang meningkat di Ukraina, di mana peningkatan kehadiran militer Rusia di perbatasannya dipandang sebagai tanggapan Kremlin terhadap rencana untuk memasukkan Ukraina ke dalam aliansi militer NATO.

Polisi anti huru hara memblokir pengunjuk rasa di pusat kota Almaty, Kazakhstan, 5 Januari 2022.
Vladimir Tretyakov—APPolisi anti huru hara memblokir pengunjuk rasa di pusat kota Almaty, Kazakhstan, 5 Januari 2022.

Apa yang terjadi selanjutnya?

Meskipun pembatasan bahan bakar diberlakukan kembali dan langkah-langkah lain untuk menundukkan pengunjuk rasa, saat ini tidak ada tanda-tanda kemarahan mereka mereda dan ribuan orang terus menentang keadaan darurat pemerintah.

Kerusuhan itu berarti warga berjuang untuk membeli makanan karena toko-toko besar, supermarket, dan restoran tutup. Saat penutupan internet berlanjut, orang Kazakh tidak dapat menarik uang atau mengisi ulang ponsel mereka, menurut laporan BBC.

Dalam konferensi pers 5 Januari, sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki menolak “klaim gila Rusiabahwa AS berperan dalam kerusuhan tersebut.

“Kami memantau laporan protes di Kazakhstan,” kata Psaki. “Kami mendukung seruan untuk tenang, bagi pengunjuk rasa untuk mengekspresikan diri mereka secara damai dan bagi pihak berwenang untuk menahan diri.”

Sumber Berita



Source link

banner 120x600
  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.