Julius Randle dari New York Knicks mengatakan gerakan jempol ke bawah dimaksudkan untuk mendiamkan penggemar yang mencemooh di Madison Square Garden

  • Share


NEW YORK — Meskipun membantu timnya merekayasa kebangkitan yang luar biasa dari tertinggal 25 poin melawan Boston Celtics di Madison Square Garden pada Kamis malam, bintang maju Julius Randle tidak senang.

Di pertengahan kuarter keempat, Randle melakukan layup dan, saat dia berlari kembali ke ujung lapangan yang lain, mengacungkan jempol ke bawah saat mereka menyoraki namanya.

Ketika ditanya setelah pertandingan, pesan apa yang dia coba sampaikan kepada para penggemar, Randle tidak berbasa-basi.

“Tutup f — up,” katanya.

Menanggapi pertanyaan lanjutan tentang apakah ini karena ejekan yang didengar Knicks sepanjang dua kuarter pertama kemenangan hari Kamis, ketika Celtics benar-benar mengalahkan mereka, Randle berkata, “Anda melihat itu. Anda melihat apa yang sedang terjadi. di luar sana.”

Gerakan jempol ke bawah Randle mengingatkan pada apa yang dilakukan pemain pendek New York Mets Javier Baez musim panas ini. Setelah melakukan home run, Baez mengacungkan jempol ke bawah kepada penonton di Citi Field, dengan mengatakan kemudian bahwa itu sebagai tanggapan atas perlakuan para penggemar terhadap dia dan rekan satu timnya sepanjang musim.

Bagi Randle, gerakan tersebut merupakan kelanjutan dari komentar yang dia buat sehari sebelumnya di fasilitas latihan tim ketika dia ditanya tentang hal-hal negatif yang mengelilingi permainannya musim ini.

“Saya benar-benar tidak peduli dengan apa yang orang katakan, jujur,” kata Randle. “Saya di luar sana bermain. Tidak ada yang tahu permainan di luar sana lebih baik daripada saya, dibandingkan dengan apa yang dikatakan semua orang.

“Jadi saya benar-benar tidak peduli —. Saya hanya pergi ke sana dan bermain.”

Musim lalu adalah musim yang menarik bagi Randle dan Knicks. Dia menjadi pemain All-Star dan All-NBA untuk pertama kalinya dan memenangkan penghargaan Pemain Terbaik NBA dalam perjalanannya memimpin Knicks meraih 41 kemenangan dan unggulan keempat di playoff Wilayah Timur. Dia menetapkan karir tertinggi dalam beberapa kategori, termasuk mencetak gol, rebound, assist, persentase gol lapangan 3 poin dan persentase lemparan bebas, membantu New York memecahkan kekeringan playoff tujuh tahun. Pelatih Knicks Tom Thibodeau juga memenangkan penghargaan Pelatih Terbaik Liga untuk kedua kalinya.

Namun, tahun ini jauh berbeda. Produksi Randle telah menurun, terutama tembakan 3 poinnya, yang turun lebih dari 8 persen dari musim lalu. Dan sementara Knicks memiliki rekor yang hampir sama saat ini musim lalu, keadaan di sekitarnya jauh berbeda.

Musim lalu, Knicks memasuki musim tanpa ekspektasi dan melampaui semuanya. Tahun ini, mereka memasuki musim dengan harapan yang dibangun di atas finis keempat tahun lalu di Timur, tetapi mereka mendapati diri mereka duduk di urutan ke-10 dalam konferensi – tempat terakhir turnamen play-in – setelah kemenangan dramatis hari Kamis.

Setelah bintang Celtics Jayson Tatum memukul jumper yang mengikat permainan di atas Knicks ‘ RJ Barrett dengan 1,5 detik tersisa, Barrett memberikan kemenangan pada lemparan 3-point di bel.

Randle, yang memberikan beberapa jawaban terpotong sebelum menjelaskan tindakannya selama pertandingan, ditanya apakah kemenangan itu istimewa.

“Aku tidak tahu,” kata Randle. “Itu spesial untuk tim kami. Tapi kami terus berjuang. Jelas tidak ingin masuk lubang, tapi kami sebagai tim, kami terus berjuang, bertahan dan menemukan cara untuk memenangkan pertandingan.”

Randle selalu bermain dengan hati di lengan bajunya, dan gairah itu telah menggelegak di waktu lain musim ini, termasuk melawan rival lintas kota. Brooklyn Nets awal musim ini, ketika dia dan Thibodeau frustrasi tentang bagaimana dia memimpin dalam kekalahan Knicks.

“Dia memasukkan emosi ke dalam semua yang dia lakukan,” kata Evan Fournier, yang mencetak 41 poin tertinggi dalam kariernya melawan mantan timnya dan mengakui bahwa dia tidak melihat gerakan yang dilakukan Randle ke arah penonton.

“Dia mungkin tidak senang tentang [the booing]. Sejujurnya, bukan masalah besar. Jika aku jadi dia, bermain keras dan [playing] baik … ketika Anda memberikan semua yang Anda miliki untuk sesuatu dan Anda memberikan begitu banyak untuk sesuatu dan itu tidak berhasil atau Anda dipanggil, itu membuat frustrasi.

“Tapi ini adalah bisnis yang kami jalani. Dan Julius adalah citra waralaba. Dia adalah pemain bintang, jadi tentu saja dia akan mendapat lebih banyak kritik. Dan saya pikir dia mengerti itu.”



Source link

banner 120x600
  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.