Ulasan Film 355 – Majalah Time.com

  • Share


Sebuah film aksi yang dipimpin wanita yang untungnya tidak memaksakan pesan feminisnya, 355 adalah film thriller mata-mata generik yang agak menghibur tapi membuat frustrasi yang gagal memanfaatkan pemerannya yang luar biasa.

Dibintangi oleh kombinasi pembangkit tenaga dari Jessica Chastain, Lupita Nyong’o, Diane Kruger, dan Penelope Cruz (enam nominasi Oscar atau di antara mereka), 355 adalah tentang empat wanita dari empat agen mata-mata berbeda yang bergabung untuk menghentikan hal-hal buruk terjadi. Tindakan terjadi kemudian, pengkhianatan terjadi, dan hal-hal lain terjadi, tetapi apa hal itu sebenarnya tidak masalah karena Anda pernah melihat semuanya sebelumnya. Ceritanya cukup untuk menyatukan aksi tetapi sebaliknya biasa-biasa saja, dan jika Anda tidak menebak siapa penjahat “kejutan” dalam 10 menit pertama film, Anda jelas belum pernah melihat hampir semua film mata-mata lain yang dibuat di 30 tahun terakhir.

Ya, para wanita ini dibiarkan menggelepar dengan cerita yang cukup terlupakan, meskipun karakter masing-masing ditulis dengan cukup baik sehingga mereka mampu menyatukan kapal. Keempatnya memiliki chemistry yang baik, dan tidak sulit membayangkan apa jadinya jika karakter-karakter ini dipasangkan dengan materi yang tepat dan pembuat film yang tepat.

Tapi itulah masalahnya.

Ceritanya generik ketika mereka datang, tetapi lebih buruk, arahnya sama, menghasilkan produk akhir yang hambar yang membuat Anda memikirkan semua film aksi Liam Neeson dari dekade terakhir. Aksinya, diedit dengan canggung untuk menjaga kekerasan pada level PG-13 (banyak orang tertembak, tetapi sangat jarang jika pernah di layar), adalah vanilla, meskipun kualitasnya kurang diimbangi dengan kuantitas. Sutradara Simon Kinberg, produser di balik banyak film hebat tapi hanya sutradara yang dilupakan X-Men: Phoenix Gelap dan kuasi-direktur yang tidak disebutkan yang benar-benar tak terlupakan Empat Fantastis tragedi, hanya bukan helmer yang sangat bagus… aksinya terlihat basi, filmnya tidak memiliki momentum ke depan yang konstan, dan tidak sekali pun film itu membuat Anda merasa seolah-olah sedang menonton sesuatu yang bahkan berusaha menjadi istimewa.

Untuk kreditnya, 355 memperlakukan pemeran utama wanitanya dengan hormat dengan menempatkan mereka dalam film aksi serius dengan niat serius. Terlalu sering akhir-akhir ini, studio berusaha membuat film yang dipimpin wanita yang mencoba untuk memanjakan audiens yang dituju dengan kedipan dan anggukan menjengkelkan yang ironisnya lebih berbahaya daripada kebaikan. 355, dengan menghindari kiasan feminis yang terang-terangan, hasilnya adalah karya feminis yang jauh lebih baik.

Tetap saja, sayang sekali itu tidak dibuat lebih baik. 355 perlu sedikit lebih menyenangkan, sedikit lebih ramping (mengingat plot yang benar-benar umum, mengapa film ini berdurasi lebih dari dua jam?), dan untuk lebih memperhatikan urutan aksinya agar sepadan dengan harga tiket masuknya. Seperti itu, ini adalah gulungan silikon yang agak menghibur tetapi langsung dilupakan.

Review oleh Erik Samdahl kecuali dinyatakan lain.





Source link

banner 120x600
  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *