Lukisan tempera diselidiki pada skala molekuler

  • Share


Berbeda dengan teknik lukisan cat minyak yang menggantikannya pada akhir abad ke-15, suhu lukisan, dipraktekkan di panel kayu, dinding atau kanvas telah mendapat sedikit perhatian pada skala fisiko-kimia. Teknik melukis ini, yang telah dipraktikkan sejak Zaman Kuno, dicirikan oleh pigmen yang diaplikasikan dalam media pengikat berbasis air, seringkali kuning telur.

Untuk memahami sifat dan daya tarik campuran ini pada skala molekuler, tim CNRS, dari Sorbonne Université dan ESPCl1, mereproduksi resep abad ke-15 yang telah dikirim oleh pelukis Tuscan Cennino Cennini ke kertas, menggunakan kuning telur dan pigmen berbasis tanah liat, tanah hijau (tanah hijau). Kombinasi ini digunakan dalam skala besar dalam karya-karya yang berasal dari Abad Pertengahan, sebagai lapisan dasar untuk penyepuhan dan pembuatan daging.

Dengan mengukur sifat alirannya dan mengkarakterisasi organisasi molekulernya, tim telah menunjukkan pembentukan jaringan antara protein kuning telur, molekul air dan partikel tanah liat dari pigmen yang membuat campuran lebih viskoelastik.

Berkat sinergi antara kuning telur dan pigmen ini, sifat menyebar dan menutupi cat ditingkatkan karena kohesi internal pigmen yang lebih baik dengan adanya pengikat.

Kajian ini di perbatasan ilmu material dan sejarah seni, diterbitkan pada 24 November 2021 di jurnal kimia terapan, berkontribusi pada pemahaman yang lebih baik tentang bahan yang dipilih oleh pelukis, dengan prospek meningkatkan konservasi dan restorasi karya yang dilakukan dengan teknik ini. Karya ini mendapat dukungan dari Observatorium Warisan Universitas Sorbonne.

Bibliografi

Menghubungkan sifat reologi dan dinamika molekul cat suhu telur berdasarkan kuning telur, Agathe Fanost, Laurence de Viguerie, Guylaine Ducouret, Guillaume Mériguet, Philippe Walter, Helen Glanville, Anne-Laure Rollet, Maguy Jaber. kimia terapan, 24 November 2021. DOI: 10.1002/anie.202112108

1. Bekerja di Laboratorium arkeologi molekuler dan struktural (CNRS / Universitas Sorbonne), Fisikokimia elektrolit dan sistem nano antarmuka (CNRS / Universitas Sorbonne) dan Ilmu dan teknik materi lunak (CNRS / ESPCI / Universitas Sorbonne).

Sumber: CNRS





Source link

banner 120x600
  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.