Review Film Ayo Ayo – Majalah Time.com

  • Share


Apakah Joaquin Phoenix seorang aktor yang baik sehingga mudah untuk melupakan betapa baiknya dia? Sementara aktor seperti Leonardo DiCaprio menarik perhatian di setiap adegan, Phoenix kemungkinan besar akan membiarkan adegan itu memerintahnya, beradaptasi dengan sangat baik pada materi yang membuatnya tak terpisahkan darinya.

Di Ayo ayo, Phoenix luar biasa dan mudah dilupakan—tetapi sebagai seseorang yang sering menggunakan kata itu dalam ulasan, maksud saya tidak ada kritik seperti itu di sini. Ada sesuatu yang sangat menenangkan dari drama ini, dan Phoenix membenamkan dirinya di dalamnya seperti tangan ke dalam sarung tangan usang. Dia merasa betah di sini dalam cerita tentang seorang pria yang untuk sementara mengambil hak asuh atas putra saudara perempuannya yang pendiam—begitu di rumah sehingga Anda bisa melupakan betapa sensasionalnya dia sebagai seorang aktor. Penampilannya di sini tidak terasa seperti sedang berakting; rasanya seperti dia adalah karakter di layar.

Film itu sendiri cukup bagus, sebuah drama yang terasa menyenangkan tetapi bukan jenis melodramatis yang schmaltzy. Dari penulis/sutradara Mike Mills, Ayo ayo menghubungkan pada tingkat emosional, plot sebagian besar tidak relevan. Ini juga jenis cerita kuno yang tidak sepenuhnya menjelaskan mengapa film ini harus diingat satu dekade dari sekarang (tapi tidak apa-apa).

Sebuah drama yang dibuat dengan indah, akting yang luar biasa (Woody Norman muda juga sangat baik) yang memperkuat bakat luar biasa Joaquin Phoenix, Ayo ayo memiliki semua bakat klasik. Kecuali untuk daya tahan satu.

Review oleh Erik Samdahl kecuali dinyatakan lain.





Source link

banner 120x600
  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *