Bagaimana Program Komunitas West Virginia Mencoba Mengurangi Overdosis Di Tengah COVID-19 – Majalah Time.com

  • Share


Emily Baldwin ingat pagi ketika dia menyadari bahwa pandemi COVID-19 akan membuat pekerjaannya semakin sulit. Saat itu musim semi tahun 2020, dan virus corona baru mengamuk di pantai timur tetapi belum menyalip West Virginia. Seorang pria bergegas ke klinik Milan Puskar Health Right di Morgantown dan mengatakan dia pikir ada seseorang yang tewas di gang sekitar satu blok jauhnya.

Baldwin, yang merupakan perawat dan koordinator program pengurangan dampak buruk klinik, berlari keluar dan dengan cepat menyadari bahwa seorang pemuda overdosis. Dia berlari kembali ke klinik, mengambil Narcan, obat yang dapat membalikkan overdosis, lalu berlari kembali ke pria yang pingsan itu. Pada saat ambulans muncul, Baldwin sedang memberikan Narcan, tetapi EMT tidak mau berjalan ke gang untuk membantu.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

“‘Kami tidak bisa mendekati orang seperti itu’,” kenang Baldwin. Mereka tampaknya takut pria itu mungkin memiliki COVID-19 dan karenanya menjaga jarak, katanya, menambahkan, “Itu semacam mengatur nada untuk seluruh pandemi di sekitar sini.” Selama dua tahun terakhir, situasi seperti itu—di mana epidemi opioid menghantam pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung—telah menjadi sangat umum, kata Baldwin.

Kematian akibat overdosis obat telah melonjak sejak COVID-19 pertama kali menyebar ke seluruh negeri pada musim semi 2020. Lebih dari 100.000 orang Amerika meninggal karena overdosis pada tahun itu dari April 2020 hingga April 2021, sebuah rekor angka, menurut data sementara dari Pusat Statistik Kesehatan Nasional. Sebagian besar kematian terkait dengan Opioid sintetik seperti fentanyl, menandakan tren mengkhawatirkan lainnya sebagai zat yang kuat dan mematikan telah membanjiri pasar obat jalanan AS. Virginia Barat melihat peningkatan tertinggi kedua dalam kematian overdosis di negara bagian mana pun, dengan lonjakan 62% dari awal 2020.

Baca selengkapnya: Fentanyl dan COVID-19 Mungkin Membuat Epidemi Opioid Lebih Mematikan

Selain pasokan obat yang berubah, pakar kesehatan masyarakat mengatakan pandemi memperburuk kecanduan dan jumlah overdosis karena merugikan jutaan orang Amerika pekerjaan mereka, mengganggu program perawatan narkoba, membuat orang terisolasi di rumah mereka tanpa jaringan pendukung, dan memperburuk kesehatan mental di seluruh negeri. .

Dalam hampir dua tahun sejak Maret 2020, pusat kesehatan masyarakat, kelompok pendukung, jaringan akar rumput, dan program seperti yang ada di Morgantown, Virginia Barat telah mencoba membantu pengguna narkoba tetap terhubung dan aman. Tetapi lebih dari dua dekade setelah epidemi opioid, mereka yang mencari bantuan masih bergulat dengan anggaran kecil, stigma, dan undang-undang yang dapat mempersulit pekerjaan mereka—semuanya di atas pandemi yang tampaknya tidak akan berakhir.

“Sungguh menjengkelkan mengetahui bagaimana hal itu dapat dicegah,” kata Baldwin. “Tidak harus seperti ini.”

‘Ini tentang membuat orang tetap hidup’

Baldwin menjalankan program tertua di Virginia Barat yang didedikasikan untuk apa yang dikenal sebagai pengurangan dampak buruk, yang berarti bahwa alih-alih mencoba membantu pengguna narkoba mencapai pantangan, dia dan rekan-rekannya berfokus pada upaya mengurangi risiko kematian atau tertular penyakit menular seperti HIV. Mereka menyediakan peralatan steril, strip untuk menguji obat mereka untuk fentanil, nalokson untuk membalikkan overdosis, perawatan medis gratis untuk luka, dukungan sebaya dan bahkan tempat yang aman untuk menghabiskan waktu di dalam ruangan. Semuanya kehabisan Milan Puskar Health Right, sebuah klinik kesehatan gratis untuk warga Virginia Barat yang berpenghasilan rendah dan tidak diasuransikan.

Sementara klinik tidak pernah sepenuhnya ditutup selama pandemi terburuk, itu membuat perubahan drastis yang membatasi kontak staf dengan klien dan menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk membangun hubungan — langkah penting yang dapat membantu menghubungkan orang yang rentan ke pemeriksaan HIV, tempat penampungan tunawisma, pengobatan program dan kesempatan untuk mendapatkan makanan dan dukungan lainnya. Di beberapa tempat, kelompok pendukung atau program lain untuk mereka yang memiliki gangguan penyalahgunaan zat dapat berpindah daring. Tetapi staf di Health Right tidak dapat memberikan jarum suntik bersih atau memberikan nalokson melalui Zoom, dan bagi banyak klien mereka yang tidak memiliki rumah permanen, interaksi langsung sangat penting.

Alih-alih menawarkan setiap orang pertemuan pribadi dengan perawat, konselor pemulihan sebaya, pekerja sosial atau sukarelawan di ruang ujian seperti yang akan mereka lakukan sebelum pandemi, staf Health Right mulai membatasi jumlah orang yang dapat memasuki gedung dan menyerahkan keluar persediaan di tempat parkir mereka.

Baca selengkapnya: Johnson & Johnson Diperintahkan untuk Membayar $572 Juta untuk Perannya dalam Krisis Opioid. Itu Mungkin Hanya Awal

“Kami adalah jenis tempat yang, jika Anda pernah ke sini sebelumnya, kami mengingat nama Anda dan kami tersenyum kepada Anda. Dan ada banyak pelukan. Tapi kami belum bisa melakukan semua itu,” kata Laura Jones, direktur eksekutif klinik. Selama berbulan-bulan, staf fokus memberikan jarum steril, nalokson, dan persediaan COVID-19 seperti masker dan pembersih tangan.

“Ini lebih tentang menjaga orang tetap hidup,” kata Baldwin.

Selama pandemi, Jones, Baldwin, dan rekan kerja mereka khawatir ketika mereka sudah lama tidak bertemu pelanggan tetap mereka. “Kadang-kadang kita satu-satunya tempat mereka check-in dengan siapa pun,” kata Baldwin. “Jika kita tidak melihat orang itu untuk sementara waktu, itu seperti semuanya ada di udara. Dimana mereka? Apakah mereka baik-baik saja?” Dan ketika gelombang baru COVID-19 berlanjut, hubungan yang terbatas juga mempersulit untuk membantu klien baru menavigasi pandemi selain masalah penggunaan narkoba. “Tanpa hubungan yang masuk ke COVID, kami tidak memiliki kepercayaan untuk mendidik orang tentang COVID,” jelas Baldwin.

Pertempuran politik

Vaksin COVID-19 membantu banyak layanan kembali tahun ini, tetapi kemudian legislatif Virginia Barat mengeluarkan undang-undang yang bertujuan untuk menindak program pengurangan dampak buruk seperti yang kehabisan Hak Kesehatan Puskar Milan. Anggota parlemen negara bagian yang khawatir tentang menemukan jarum suntik bekas di masyarakat menciptakan serangkaian persyaratan baru yang harus dipenuhi oleh program pengurangan dampak buruk agar tetap beroperasi tahun depan. Pakar kesehatan mengatakan banyak aturan baru yang tidak perlu dan bertentangan dengan rekomendasi CDC, tetapi gugatan oleh Milan Puskar Health Right tidak menghentikan undang-undang tersebut.

“Keyakinan di West Virginia masih sangat kuat bahwa penggunaan narkoba adalah kegagalan moral, kecanduan adalah kegagalan moral,” kata Jones. “Jadi itu benar-benar melemahkan semangat kita semua, karena kita tahu itu tidak benar.”

Di bawah undang-undang baru, klinik harus mengajukan permohonan lisensi baru untuk mengoperasikan program pertukaran jarum yang telah mereka jalankan selama enam tahun, mulai mewajibkan ID Virginia Barat dari setiap peserta, beralih ke hanya menawarkan jarum sebanyak yang dibawa kembali oleh setiap orang. daripada memberikan persediaan pada sistem berbasis kebutuhan, dan berhenti memberi orang jarum yang dapat mereka bawa ke teman atau keluarga di mana mereka tinggal. Beberapa program di negara bagian sudah ditutup karena keterbatasan dana dan staf membuat mereka tidak bisa menyesuaikan diri.

Virginia Barat memiliki banyak negara bagian tetangga, termasuk Pennsylvania, Ohio dan Kentucky, tempat orang bepergian untuk mendapatkan jarum yang bersih, sehingga persyaratan ID berarti jauh lebih sedikit orang yang bisa mendapatkan bantuan, kata Baldwin. Lingkungan pedesaan juga berarti bahwa membatasi jumlah jarum yang dapat diambil orang dan melarang mereka mengambil jarum untuk komunitas mereka akan menjadi hambatan yang signifikan. Peserta sering kali menempuh perjalanan lebih dari satu jam untuk mencapai klinik di Morgantown, dan banyak yang tidak memiliki mobil sendiri. Semua persyaratan ini juga berarti klinik akan membutuhkan lebih banyak staf dan pelatihan baru untuk sukarelawan, yang semakin membebani sumber daya yang terbatas.

Jika lebih sedikit orang yang dapat menggunakan programnya, dan yang lain di seluruh negara bagian tutup, Baldwin memperkirakan konsekuensi yang mengerikan. “Akses nalokson lebih sedikit dan orang tidak bisa berhubungan dengan siapa pun,” katanya. “Orang-orang benar-benar akan mati karena undang-undang ini.”

Baca selengkapnya: The Opioid Diaries: Foto-foto dari Epidemi Opioid di Amerika

Kota-kota lain seperti Charleston telah mengalami wabah HIV yang luar biasa dalam beberapa tahun terakhir, sementara Morgantown sebagian besar telah menghindari hal ini—sesuatu yang Baldwin dan Jones katakan mungkin karena akses jarum suntik yang mudah. Tanpa itu, kota-kota lain bisa melihat wabah juga.

Bersiap untuk musim dingin yang sulit

Biasanya pada bulan Desember, tiga staf program akan fokus pada pemberian vaksin flu atau COVID-19, membantu pasien tunawisma menemukan tempat berlindung dari hawa dingin atau bahkan membantu merencanakan pesta liburan untuk menyatukan staf. Tetapi beberapa minggu terakhir juga dipenuhi dengan tumpukan dokumen dan kebijakan penulisan ulang untuk memastikan mereka mematuhi undang-undang baru negara bagian mereka. Saat Natal mendekat, mereka masih menunggu untuk mendengar kembali tentang izin mereka untuk mengoperasikan program pengurangan dampak buruk, jadi mereka mulai membagikan persediaan tambahan kepada orang-orang jika mereka harus menghentikan sementara operasi pada 1 Januari. hari pada 23 Desember, lisensi datang.

Jones dan Baldwin sama-sama menyatakan frustrasi karena pandemi berlanjut, akan semakin sulit untuk membantu orang-orang yang membutuhkan program mereka. Tetapi bahkan dengan tahun ketiga COVID-19 semakin dekat dan persyaratan hukum Virginia Barat mulai berlaku, mereka berkomitmen untuk melayani sebanyak mungkin orang.

“Hal yang membuat saya bertahan selama 30 tahun di West Virginia hanyalah keyakinan bahwa perawatan kesehatan adalah hak asasi manusia dan hal itu dapat terwujud dalam banyak cara yang berbeda. Perumahan adalah perawatan kesehatan. Pengurangan dampak buruk adalah perawatan kesehatan. Kesehatan emosional dan mental adalah perawatan kesehatan, ”kata Jones. “Saya telah bekerja sangat keras untuk menemukan orang-orang yang bekerja di sini yang memiliki keyakinan yang sama dan misi yang sama. Tim bekerja sama kerasnya. Tidak ada seorang pun di sini yang tidak mengorbankan sedikit kesehatan mental atau waktu pribadi bersama keluarga untuk memastikan bahwa apa yang kami lakukan dapat berlanjut.”

Sumber Berita



Source link

banner 120x600
  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *