Liga Inggris tanpa VAR – Newcastle keluar dari zona degradasi, Spurs merosot ke peringkat 10 – Majalah Time.com

  • Share


Ini adalah musim yang sulit untuk Newcastle United penggemar, meskipun mereka menjadi klub terkaya di dunia setelah pengambilalihan yang dipimpin Arab Saudi awal tahun ini.

The Magpies tetap terdampar di zona degradasi, memiliki poin yang sama dengan Norwich City. Dan dengan kebobolan 11 gol, dan hanya satu yang dicetak, dalam tiga pertandingan terakhir mereka, ada sedikit keceriaan Natal di antara para penggemar.

Klub dan pendukung mereka tidak hanya tidak senang dengan tim tetapi juga dengan wasit. Begitu banyak sehingga Daily Telegraph melaporkan pada hari Senin bahwa klub yang terancam degradasi siap untuk mengajukan keluhan resmi ke Liga Premier atas standar wasit dalam pertandingan mereka.

Dan ESPN dapat mengungkapkan bahwa tanpa keputusan VAR, Newcastle akan berada di luar zona degradasi dan memandang rendah rival mereka.

Musim ini kami melihat semua keputusan VAR di seluruh Liga Premier, dan melihat bagaimana mereka mungkin memengaruhi hasil pertandingan.

Ini bukan hanya tentang berapa kali sebuah tim mendapat panggilan VAR yang menguntungkan atau tentang berapa banyak gol yang terpengaruh. Yang lebih penting adalah ketika keputusan VAR ini terjadi, bagaimana keputusan itu dapat mengubah jalannya pertandingan dan, yang terpenting, apakah dampak itu pada akhirnya akan mengubah skor akhir.

ESPN membawakan Anda Tabel Efek VAR. Kami telah mengambil semua 59 keputusan VAR di Liga Premier sejauh musim ini dan menghitung bagaimana mereka mungkin telah mengubah hasil pertandingan. Kami akan terus melacak VAR sepanjang musim dan mencari tahu siapa pemenang dan pecundang sebenarnya.

– LANJUT KE: Pemenang tanpa VAR | Yang kalah tanpa VAR

Bagaimana kami menyusun Tabel Efek VAR

Kami hanya mengambil pembalikan VAR pertama di setiap pertandingan, karena perhitungan menganggap bahwa insiden VAR berikutnya tidak akan terjadi karena seluruh arah permainan telah diubah. (Anggap saja seperti garis waktu Marvel, atau plot film perjalanan waktu mana pun.)

Keputusan VAR kemudian dibalik ke panggilan asli di lapangan — jadi jika gol dianulir karena offside, itu diberikan sebagai gol.

Jika penalti dibatalkan, itu dianggap telah diberikan dan dicetak, kecuali tim yang bersangkutan memiliki rekor konversi penalti di bawah 50% selama musim. Misalnya, sejauh musim ini Gudang senjata telah melewatkan ketiga penalti mereka, sementara setiap tim lainnya melakukan bar Manchester United, Watford dan West Ham United memiliki rekor 100%. Jika di bawah 50%, hukuman dapat dianggap terlewatkan.

Jika sebuah tim telah diberikan gol melalui penalti atau kesalahan offside melalui VAR, gol tersebut dianulir.

Kami kemudian mempertimbangkan serangkaian faktor sebelum menetapkan hasil yang diprediksi:

Bentuk tim: Hasil dalam enam pertandingan sebelumnya memberikan indikasi bagaimana sebuah tim bermain secara umum.

Waktu kejadian: Misalnya, jika sebuah insiden terjadi di akhir permainan, kemungkinan kecil skor akan berubah lagi setelah poin ini.

xG pada saat kejadian: Hal ini memungkinkan kita untuk mempertimbangkan tim mana yang telah menciptakan peluang lebih baik dan berada dalam kekuasaan.

Kekuatan tim: Selain bentuk, kekuatan umum tim juga berperan. Ini memperhitungkan posisi liga, dan rekor gol dan pertahanan tim sepanjang musim.

Dampak insiden: Misalnya, keputusan kartu merah yang dibatalkan dapat mengubah hasil pertandingan.

Hasil ini kemudian digunakan untuk mengubah tabel dan mencari tahu apa dampak VAR terhadap posisi tim musim ini.

Tabel menunjukkan posisi masing-masing tim setelah hasil yang diubah, dengan panah yang menunjukkan apakah posisi liga mereka lebih baik atau lebih buruk tanpa VAR. Perlu dicatat bahwa tidak semua tim memainkan jumlah pertandingan yang sama saat ini karena penundaan terkait COVID.

Pemenang besar tanpa VAR

Newcastle mungkin menjadi berita utama, tetapi kenyataannya Everton yang mendapatkan kembali poin dan tempat terbanyak tanpa keputusan VAR.

Rafael Benitez, di bawah tekanan karena penampilan buruk Everton telah membuat mereka merosot ke urutan 14 dalam tabel, memperoleh enam poin besar, dan itu membuat The Toffees naik enam tempat ke urutan kedelapan — dan hanya dua poin di belakang West Ham di urutan kelima.

Jadi di mana keuntungan Everton? Mereka meraih dua poin setelah gol penentu kemenangan di menit akhir di Man United dianulir karena offside, sementara Everton unggul dua gol di kandang sendiri. Watford sebelum Hornets kembali ke permainan melalui keputusan VAR — itu menjadi kemenangan. Juga, mereka memiliki penalti yang dibatalkan VAR di kandang Tottenham, dan itu menghasilkan kemenangan lain.

Kemudian itu Newcastle, yang melihat penghitungan poin mereka melonjak 50% — dari 10 menjadi 15 — dan itu cukup untuk mengangkat mereka keluar dari zona degradasi, naik dua peringkat ke peringkat 17.

Everton dan Newcastle sama-sama memiliki tujuh keputusan VAR negatif — lebih banyak dari klub lain mana pun. Tetapi The Magpies benar-benar menderita dalam hal gol, dengan enam gol ke lawan sebagai akibat dari VAR dan skor gol bersih -4 — keduanya yang terburuk di Liga Premier. The Magpies juga kebobolan penalti paling banyak, dengan tiga keputusan melawan mereka.

Newcastle kalah di kandang dari West Ham pada bulan Agustus setelah The Hammers diberi gol awal, sementara Southampton diberi penalti injury time di St James ‘untuk merebut hasil imbang akhir. Dan Tottenham diberi gol melalui panggilan offside dalam pertandingan Newcastle kalah 3-2.

Jadi bos baru Eddie Howe harus berharap dia mendapat lebih banyak dari VAR jika Newcastle ingin tetap bertahan.

Burnley adalah satu-satunya klub lain yang diuntungkan dengan lebih dari satu poin, memperoleh tiga poin melalui hasil imbang 1-1 melawan Gudang senjata (mereka kalah dalam pertandingan itu) dan kemenangan 3-2 di Leicester (yang merupakan hasil imbang). Tapi itu tidak cukup untuk mengangkat sisi Sean Dyche dari tiga terbawah karena mereka disusul oleh Newcastle.

Liverpool dan Manchester City keduanya mendapatkan keuntungan bersih satu poin, yang jelas tidak mengubah gambaran di bagian paling atas tabel. Namun, Chelseapenghitungannya tidak berubah, dan itu berarti mereka tertinggal lebih jauh dalam perburuan gelar.

Brentford, kota Leicester, Southampton dan Wolverhampton Wanderers juga satu poin lebih baik. Wolves adalah satu-satunya tim di liga yang tidak memiliki satu pun keputusan VAR yang menguntungkan mereka.

Leeds United dan Kota Norwich lihat penghitungan poin mereka — dan posisi liga mereka — tidak berubah ketika semua pembalikan VAR diperhitungkan.

Pecundang besar tanpa VAR

Ini merupakan awal yang sulit untuk hidup di White Hart Lane untuk Antonio Conte, tapi Tottenham HotspurPosisinya bisa jauh lebih buruk tanpa VAR.

Spurs kehilangan tiga poin, dan turun dari peringkat ketujuh ke peringkat 10. Hasil imbang mereka di Everton menjadi kekalahan 1-0, sedangkan kemenangan di Newcastle diubah menjadi hasil imbang 2-2.

Tottenham adalah satu-satunya klub di Liga Premier yang tidak menentang keputusan VAR musim ini, dan mereka paling diuntungkan dari panggilan subjektif. Dan mereka juga selamat dari kemungkinan kartu merah VAR karena Harry Kane dan penalti VAR untuk pelanggaran oleh Emerson Royal pada Liverpool‘S Diogo Jota pada hari Minggu.

Watford juga mendapatkan tiga poin dari mereka, dengan kemenangan di Everton sekarang merupakan kekalahan, dan itu membuat mereka terlempar ke 10 poin — sejajar dengan tim terbawah klasemen Norwich.

Gudang senjatas kebangkitan diperiksa. Alih-alih tertinggal empat poin di belakang posisi ketiga Chelsea, kesenjangan itu tumbuh menjadi enam saat The Gunners kehilangan dua poin. VAR membatalkan penalti Burnley ketika Aaron Ramsdale diputuskan telah dijatuhkan Matej Vydra, saat The Gunners unggul 1-0. Itulah satu-satunya hasil Arsenal yang menurut formula dipengaruhi oleh keputusan VAR.

Keduanya Aston Villa, yang turun dua peringkat ke posisi 12, dan Brighton & Hove Albion kehilangan dua poin juga.

West Ham United dan Manchester United, tepat di belakang The Gunners di klasemen, keduanya kehilangan satu poin tetapi masing-masing tetap di urutan kelima dan keenam. Hasil imbang Man United di kandang Everton menjadi kekalahan 2-1, dengan Yerry Mina“pemenang” offside menit ke-85 diizinkan.

Satu klub lain kehilangan satu poin, dan itu Istana Kristal. Pasukan Patrick Vieira turun dua peringkat, dari peringkat ke-11 ke peringkat ke-13.



Source link

banner 120x600
  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *