20 Tahun Setelah 9/11, Barat Masih Dapat Menyelamatkan Posisinya di Dunia – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Ketika saya dikerahkan ke Afghanistan pada tahun 2001 untuk membantu membongkar jaringan al Qaeda, saya melakukannya dengan penuh harapan. Setelah serangan teroris terburuk dalam sejarah, Amerika Serikat telah memutuskan untuk membasmi kejahatan, dan dunia telah mendukung kami. Jika pernah ada perang yang benar, saya merasa inilah saatnya.

banner 336x280

Hanya satu tahun kemudian, pada musim gugur 2002, al Qaeda dan Taliban berada di ambang bukan hanya kekalahan tetapi juga kepunahan. Kemudian Amerika memberi mereka penangguhan hukuman. Kami mulai memindahkan aset dari Afghanistan dalam persiapan untuk invasi bencana ke Irak. Dengan demikian kami menimbulkan luka pada diri kami sendiri yang belum kami pulihkan.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Dengan memilih untuk bertarung di dua front—salah satunya adalah parodi yang disalahpahami—kami membuat diri kami gagal di keduanya. Kami menyia-nyiakan niat baik yang telah kami bangun sejak 9/11. Dan yang paling merusak dari semuanya, kami bermain di tangan musuh kami.

Bertahun-tahun sebelum serangan, al Qaeda telah menyusun rencana jangka panjangnya. Fase Satu: Membongkar tatanan internasional yang dipimpin Barat. Fase Dua: Memanfaatkan kekosongan kekuasaan yang dihasilkan untuk membangun negara-negara Islam garis keras. Fase Tiga: Menyatukan negara-negara bagian itu menjadi kekhalifahan yang membentang di seluruh dunia.

Alih-alih bekerja untuk melawan rencana itu, kami membantu dengan itu. Kami berbaris ke Mesopotamia, persis seperti yang diprediksi dalam ramalan jihad. Di Teluk Guantanamo, Abu Ghraib, dan apa yang disebut “situs hitam” di seluruh dunia, kami membuat propaganda untuk mereka. Dan kami menyegel bonanza rekrutmen mereka dengan penarikan yang memalukan dari Irak dan sekarang Afghanistan.

Kami telah membayar kesalahan penting ini dengan darah, harta, dan prestise. Ketika pengaruh Barat telah runtuh, kekacauan telah merembes ke seluruh dunia Muslim seperti darah melalui perban. Sebagian besar Libya, Somalia, Yaman, Suriah, Lebanon, Irak dan Afghanistan berada di bawah kendali militan anti-Amerika. Dengan kata lain, Fase Satu dari rencana besar al Qaeda (menciptakan kekosongan kekuasaan di kawasan) sekarang sudah selesai—dan kami melakukan sebagian besar pekerjaan untuk mereka.

Tragisnya, Perang Melawan Teror juga melubangi tatanan politik domestik Amerika. Kami melakukan invasi ke Irak berdasarkan kebohongan langsung. Kami meninggalkan nilai-nilai kami untuk mengejar program penyiksaan yang terbukti merugikan dan tidak baik. Kami memasang program pengawasan inkonstitusional yang merusak kepercayaan publik terhadap institusi kami. Yang terburuk, tidak pernah ada pertanggungjawaban sejati atas kebijakan-kebijakan bencana ini, juga atas kegagalan intelijen dan politik yang membuka pintu untuk 9/11 sejak awal.

Tidak adanya konsekuensi yang ditandai itu mengirimkan pesan yang kuat kepada para penghasut oportunis: Jika kebenaran tidak menyenangkan, berbohonglah. Jika nilai-nilai masyarakat bebas menghalangi, hancurkan mereka. Jurang partisan dengan demikian tumbuh semakin lebar. Tidak sejak hari-hari tergelap Perang Dingin penyebab demokrasi liberal begitu didiskreditkan.

Namun terlepas dari 20 tahun kegagalan, pemborosan dan kebohongan, saya tidak kehilangan harapan. Bertahun-tahun lalu, Saya berbicara menentang penyiksaan, bukan hanya untuk bersikap kritis, tetapi karena saya yakin kita dapat mengarahkan dunia ke jalur yang lebih baik. Saya masih percaya hari ini.

Bagaimana kita akan menemukan jalan itu? Kita harus mulai dengan melihat dunia apa adanya—bukan melalui slogan atau teori—mengakui, misalnya, bahwa sementara kita memang perlu bergulat dengan politik “kekuatan besar”, tetap ada tantangan substansial dari aktor non-negara juga. Atas dasar itu, kita dapat mulai menyusun strategi jangka panjang yang asli untuk menggantikan taktik reaktif—seperti invasi dan serangan drone—yang telah terlalu lama kita andalkan. Alih-alih hanya melihat solusi militer untuk masalah kita, kita harus memanfaatkan semua kekuatan kita, termasuk diplomasi, budaya, perdagangan, dan bantuan pembangunan internasional.

Di atas segalanya, kita harus memandang nilai-nilai demokrasi sebagai fondasi yang kuat untuk membangun, bukan hambatan untuk diatasi. Selama 20 tahun terakhir, dunia telah melihat Amerika dalam kondisi terburuknya. Jika kita ingin menyelamatkan sesuatu dari bencana itu, kita harus ingat siapa diri kita yang terbaik.

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan