2.000 Tentara AS ditarik, Pentagon pertahankan dua pangkalan militer di Afghanistan


ILUSTRASI. Militer AS masih akan mempertahankan dua pangkalan yang lebih besar di Afganistan. REUTERS/Al Drago

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID – WASHINGTON. Pentagon telah menyetujui rencana penarikan di Afghanistan. Namun, militer AS masih akan mempertahankan dua pangkalan yang lebih besar di negara itu seiring langkah pejabat Pentagon yang melaksanakan perintah Presiden AS Donald Trump untuk memangkas jumlah pasukan menjadi 2.500 pada 15 Januari. 

Reuters memberitakan, keputusan untuk memangkas hampir setengah dari sekitar 4.500 tentara yang saat ini berada di Afghanistan datang sebelum para pemimpin militer dapat menyusun rencana untuk melakukan penarikan. Hal ini meninggalkan banyak pertanyaan yang belum terjawab tentang misi militer AS di masa depan setelah Trump meninggalkan jabatannya pada 20 Januari.

Jenderal Angkatan Darat Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, memberikan perincian pertama tentang penarikan tersebut di acara yang diselenggarakan oleh lembaga pemikir Brookings Institution. Dia mengatakan, selain dua pangkalan yang lebih besar, Amerika Serikat juga akan mempertahankan “beberapa pangkalan satelit”.

Dia mengatakan militer AS juga akan melanjutkan dua misi, yang bertujuan: membantu pasukan keamanan Afghanistan yang terkunci dalam konflik dengan gerilyawan Taliban dan melakukan operasi kontraterorisme melawan ISIS dan militan al Qaeda.

Baca Juga: Serangan udara AS membunuh lima pejuang Taliban

Namun, Milley tidak mengungkapkan pangkalan mana di Afghanistan yang akan ditutup atau mengungkapkan kemampuan apa yang akan hilang ketika Amerika Serikat memindahkan 2.000 tentara dari negara itu. Dia menolak untuk berspekulasi tentang apa yang mungkin diputuskan oleh Presiden terpilih Joe Biden.

“Apa yang terjadi setelah itu, itu tergantung pada pemerintahan baru,” kata Milley seperti dikutip Reuters.

Ketika Amerika Serikat bersiap untuk menarik lebih banyak pasukan, pemerintah Afghanistan yang didukung AS dan perwakilan Taliban mencapai kesepakatan awal pada hari Rabu untuk melanjutkan pembicaraan damai.

Baca Juga: Wakil Presiden Afghanistan lolos dari serangan bom, tapi 10 orang tewas

Itu adalah perjanjian tertulis pertama mereka dalam 19 tahun perang, yang menurut Milley telah lama menemui jalan buntu, dengan tidak ada pihak yang mampu mengalahkan pihak yang lain di medan perang.

Menengok ke belakang, Milley mengatakan Amerika Serikat telah mencapai sedikit kesuksesan di Afghanistan. Dia menekankan pentingnya pembicaraan damai, bahkan ketika dia mengakui bahwa gagasan untuk duduk bersama perwakilan Taliban “menjijikkan” bagi sebagian orang.

“Tapi itu sebenarnya cara paling umum untuk mengakhiri pemberontakan, adalah melalui penyelesaian negosiasi pembagian kekuasaan,” katanya.

Taliban digulingkan dari kekuasaan pada tahun 2001 oleh pasukan pimpinan AS karena menolak untuk menyerahkan pendiri Al Qaeda Osama bin Laden, arsitek serangan 11 September di Amerika Serikat. Pemerintah yang didukung AS telah memegang kekuasaan di Afghanistan sejak itu, meskipun Taliban memiliki kendali atas wilayah yang luas di negara itu.

 

 






Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Swedia Bersiap Menyambut Natal di tengah Pandemi

Kam Des 3 , 2020
Masyarakat di Swedia bersiap menyambut Natal. Namun, meskipun toko-toko buka, jalan-jalan sangat sepi. Tidak seperti kebanyakan negara Eropa lainnya, Swedia memilih pendekatan yang berbeda – yang banyak diperdebatkan – dalam upaya menangani pandemi virus corona. Negara itu tetap membuka sebagian besar masyarakatnya dan mengandalkan protokol kesehatan seperti jarak jarak antar individu dan meminta warga agar menghindari pertemuan-pertemuan dengan orang-orang yang tidak tinggal serumah dengan mereka. Di pusat kota Stockholm, pasar […]