banner 1228x250
CNN  

1 Agustus 2022 berita Rusia-Ukraina

banner 120x600
banner 1228x250


Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken berpidato di depan Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa selama Konferensi Peninjauan Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir di New York pada 1 Agustus. (David ‘Dee’ Delgado/Reuters)

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada hari Senin meminta Rusia untuk memenuhi komitmen pengendalian senjata nuklirnya, menuduh Moskow melakukan “gertakan pedang nuklir yang sembrono dan berbahaya” sebagai bagian dari perangnya di Ukraina dan peringatan akan dampak negatif perang tersebut. konferensi bulan ini untuk berkomitmen kembali pada pentingnya non-proliferasi nuklir.

Dalam sambutannya pada pembukaan Konferensi Peninjauan Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir (NPT) di Perserikatan Bangsa-Bangsa, diplomat top AS mencatat bahwa Rusia telah bergabung dengan negara-negara nuklir NPT lainnya – Amerika Serikat, Inggris, Prancis, dan Cina – dalam pernyataan bersama pada bulan Januari yang menekankan pentingnya menghindari perang nuklir dan perlombaan senjata.

“Bulan berikutnya, Rusia meluncurkan invasi skala penuh ke Ukraina, dan terlibat dalam serangan senjata nuklir yang sembrono dan berbahaya, dengan presidennya memperingatkan bahwa mereka yang mendukung pertahanan diri Ukraina, ‘konsekuensi risiko seperti yang belum pernah Anda lihat di seluruh negara Anda. sejarah,’” kata Blinken.

Blinken mengatakan perang Rusia melanggar Piagam PBB, tatanan internasional berbasis aturan, dan Memorandum Budapest, perjanjian 1994 di mana Rusia berjanji untuk menghormati kedaulatan Ukraina dan Kyiv setuju untuk kehilangan persenjataan senjata nuklirnya.

“Pesan apa yang dikirim ini ke negara mana pun di seluruh dunia yang mungkin berpikir bahwa mereka perlu memiliki senjata nuklir untuk melindungi, mempertahankan, mencegah agresi terhadap kedaulatan dan kemerdekaannya? Pesan terburuk yang mungkin. Jadi secara langsung relevan dengan apa yang terjadi di sini bulan ini di PBB,” katanya.

“Baru-baru ini, kami melihat agresi Rusia dengan merebut pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia Ukraina, pembangkit listrik terbesar di seluruh Eropa,” lanjut Blinken. “Rusia sekarang menggunakan pabrik itu sebagai pangkalan militer untuk menembaki Ukraina, mengetahui bahwa mereka tidak dapat dan tidak akan menembak balik karena mereka mungkin secara tidak sengaja menyerang reaktor atau limbah radioaktif tinggi di gudang.”

“Itu membawa gagasan memiliki perisai manusia ke tingkat yang sama sekali berbeda dan mengerikan,” katanya.

Blinken membandingkan tindakan Moskow dengan tindakan AS, yang menurutnya telah berusaha untuk menghindari eskalasi “dengan mengabaikan tes ICBM yang dijadwalkan sebelumnya dan tidak meningkatkan status siaga pasukan nuklir kami sebagai tanggapan terhadap derak pedang Rusia.”

“Tidak ada tempat di dunia kita, tidak ada tempat di dunia kita untuk pencegahan nuklir berdasarkan paksaan, intimidasi, atau pemerasan,” katanya.



Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *